icon 0
icon Pengisian Ulang
rightIcon
icon Riwayat Membaca
rightIcon
icon Keluar
rightIcon
icon Unduh Aplikasi
rightIcon

Gairah Membara: Cinta Tak Pernah Mati

Bab 20 Apakah Dia Bertemu Lawan Sepadan

Jumlah Kata:2071    |    Dirilis Pada: 18/11/2021

Di ujung telepon, Edi terdiam sejenak untuk berpikir. "Nyonya Hadi, Anda ada di mana?" Alih-alih menjawab pertanyaan dari Dewi, Edi malah balik bertanya. 'Apa dia benar-benar pergi ke New York?' pikir Edi, menimbulkan kerutan di dahinya.

Sibuk dengan pertanyaan di benaknya, Edi tersadar setelah mendengar jawaban Dewi, "Aku sekarang sedang ada di New York. Aku baru saja turun dari pesawat."

Suara Dewi terdengar bergetar, ia kemudian menambahkan, "Di sini udaranya sangat dingin." Apa yang diutarakan Dewi tidaklah berlebihan, Edi tahu betul itu.

Jika di rumah saat ini cuaca menyambut dengan semilir angin musim gugur yang lembut. Akan tetapi, di New York saat ini cuaca sedang musim dingin, dan mengakibatkan suhu udara turun hingga beberapa derajat di bawah nol. Dewi benar-benar tidak mengetahui perbedaan kondisi itu, hingga saat ia telah tiba di New York.

Edi terkaget dengan mulut ternganga, atas apa yang didengarnya untuk beberapa saat. Ia tidak mengira bahwa Dewi akan senekat itu hingga pergi ke New York demi perceraiannya. "Nyonya Hadi, tolong carilah tempat di mana Anda bisa minum kopi dan menunggu. Sementara, saya akan mengatur mobil untuk mengantarkan Anda." Terlepas dari bagaimana proses perceraian itu berakhir nantinya, selama belum diputuskan, Dewi masih merupakan istri sah Kusuma, dan ia berhak mendapatkan rasa hormat dan pelayanan yang pantas sebagai istri Kusuma. Hal itu sudah sangat jelas bagi Edi, maka ia pun berusaha memberikan pelayanannya sebagaimana ia seharusnya melayani istri Kusuma.

Dewi ingin menolak bantuan darinya, akan tetapi, salju turun begitu lebat di luar, dan ia belum memiliki rencana apa pun yang lebih baik dari yang ditawarkan oleh Edi. Setelah mempertimbangkannya dengan cermat, ia akhirnya berbalik dan memasuki sebuah kedai kopi yang menarik baginya.

Sesuai perkataan Edi padanya, sebuah mobil akhirnya menjemput Dewi dan kemudian mengantarkannya ke alamat rumah sakit di mana kakek Kusuma berada.

Buka bab ini

Buka APP dan Klaim Bonus Anda

Buka
1 Bab 1 Perjanjian Perceraian2 Bab 2 Tangkap Wanita Itu3 Bab 3 Memamerkan Cinta Mereka4 Bab 4 Kamu Tidak Mampu untuk Membelinya5 Bab 5 Tidak Pantas Untuk Memasuki Mal Ini6 Bab 6 Berikan Aku Informasi Tentang Wanita Itu7 Bab 7 Memberimu Pelajaran8 Bab 8 Aku Tidak Ingin Menjadi Kotor9 Bab 9 Menabrak Kusuma10 Bab 10 Keributan11 Bab 11 Permintaan Maaf12 Bab 12 Bicarakan Ini Secara Langsung13 Bab 13 Merasa Ragu Untuk Bercerai14 Bab 14 Peluncuran Produk15 Bab 15 Merayu Pria Kaya16 Bab 16 Terjatuh Bersama17 Bab 17 Satu Triliun Rupiah18 Bab 18 Video19 Bab 19 Ke New York20 Bab 20 Apakah Dia Bertemu Lawan Sepadan21 Bab 21 Kusuma Menggoda Dewi22 Bab 22 Kusuma Tahu Kebenarannya23 Bab 23 Pindah Rumah24 Bab 24 Diantar Ke Universitas25 Bab 25 Bukan Seorang Pria26 Bab 26 Kakak27 Bab 27 Markas Besar Grup Hadi28 Bab 28 Saya Ingin Anda Mencicipinya29 Bab 29 Hangus30 Bab 30 Kado untuk Kusuma31 Bab 31 Siapa yang Menindas Pacarku32 Bab 32 Tomboi Apa-apaan Ini 33 Bab 33 Aku Ingin Meminta Maaf Kepadamu34 Bab 34 Sebuah Pertarungan35 Bab 35 Dia Layak Mendapatkannya36 Bab 36 Jiwa Pemberontak37 Bab 37 Menjauh Dari Kusuma, Sang Dosen38 Bab 38 Sayangku39 Bab 39 Hukuman40 Bab 40 Di Kuburan41 Bab 41 Aku Pria yang Sudah Menikah42 Bab 42 Dia Sangat Tampan43 Bab 43 Aku adalah Suamimu44 Bab 44 Kelas Menari45 Bab 45 Kelas Bahasa Inggris46 Bab 46 Pelajaran Bahasa Inggris47 Bab 47 Kamu Menang48 Bab 48 Kembali Dari Singapura49 Bab 49 Sakit Kepala50 Bab 50 Kebenaran Telah Terungkap51 Bab 51 Tidak Tahu Malu52 Bab 52 Pencium yang Baik53 Bab 53 Mereka Bersama-sama Menipuku54 Bab 54 Sebuah Konfik55 Bab 55 Tidak Ada yang Boleh Keluar56 Bab 56 Berlutut Dan Minta Maaf57 Bab 57 Kamu Tidak Perlu Melakukan Apapun Selain Menghitung Uang58 Bab 58 Seorang Pria Yang Picik59 Bab 59 Apa Kamu Tinggal Dengan Seorang Pria 60 Bab 60 Sungguh Kejutan yang Hebat!61 Bab 61 Pengertian dan Kartu VIP62 Bab 62 Kamu Bernilai Sepuluh Triliun63 Bab 63 Lepaskan Sepatumu64 Bab 64 Aku Sudah Menikah65 Bab 65 Tertangkap Basah66 Bab 66 Tenangkan Suamimu67 Bab 67 Di Bioskop68 Bab 68 Hati yang Patah69 Bab 69 Datang Untuknya70 Bab 70 Hancurkan Toko Sialan Ini71 Bab 71 Pria yang Tidak Fleksibel72 Bab 72 Kamu Berani Menyebut Kusuma Hadi 73 Bab 73 Menikahi Galila74 Bab 74 Lebih Sering Mengenakan Gaun75 Bab 75 Ini Istriku76 Bab 76 Berhati-hatilah Dengan Megan77 Bab 77 Pertengkaran78 Bab 78 Hadiah79 Bab 79 Lakukan Apa Pun Untuk Kalian80 Bab 80 Tiga Syarat81 Bab 81 Berjalan Di Atas Landak Tanpa Alas Kaki82 Bab 82 Memberi Tamparan Di Wajahnya83 Bab 83 Tamparan84 Bab 84 Maafkan Aku85 Bab 85 Seorang Pria yang Tidak Bersalah86 Bab 86 Bersikap Baiklah Pada Dirimu Sendiri87 Bab 87 Terluka88 Bab 88 Jatuh Cinta89 Bab 89 Rayuan90 Bab 90 Di Rumah Sakit91 Bab 91 Hati-hati92 Bab 92 Kusuma, Aku Menyukaimu93 Bab 93 Aku Sudah Mendengar Apa yang Kamu Katakan94 Bab 94 Ayo Pulang95 Bab 95 Apa yang Hendak Kamu Beli96 Bab 96 Beraninya Kamu97 Bab 97 Kamu Tidak Membutuhkan Seorang Istri98 Bab 98 Apakah Kamu Sedang Mencoba untuk Meminta Maaf 99 Bab 99 Biarkan Aku Menghangatkanmu100 Bab 100 Istriku yang Keras Kepala