icon 0
icon Pengisian Ulang
rightIcon
icon Riwayat
rightIcon
icon Keluar
rightIcon
icon Unduh Aplikasi
rightIcon
Bab 5
Tidak Pantas Untuk Memasuki Mal Ini
Jumlah Kata:1331    |    Dirilis Pada:18/11/2021

Sebelum kata-kata "Nyonya Hadi" terucap keluar dari mulut Edi, dia diinterupsi oleh sebuah suara keras. "Hai, yang di sana! Oh, ternyata kamu."

Dewi berjalan mendekatinya dan menariknya ke samping bahkan sebelum dia sempat bereaksi.

Edi berdiri dalam diam dan menatapnya dengan tatapan bingung. "Nyonya Hadi, ada apa? Tuan Hadi belum pernah bertemu dengan Anda, jadi saya ingin memperkenalkan Anda kepadanya."

Dewi ingin tertawa saat itu. Dia dan Kusuma telah menikah selama tiga tahun, tetapi mereka masih membutuhkan bantuan orang lain untuk memperkenalkan diri mereka pada satu sama lain.

Dewi membungkuk dan berbisik, "Terima kasih, Edi, tapi kamu tidak perlu melakukannya. Aku sudah meminta Panji untuk memberikan perjanjian perceraian yang aku tandatangani, jadi kami berdua sudah tidak perlu saling mengenal secara pribadi."

"Perjanjian perceraian apa? Apakah Anda akan menceraikan Tuan Hadi?" Edi sangat terkejut mendengar itu sehingga dia mundur selangkah dan menatap Dewi dengan tatapan heran.

Dia tidak bisa tidak bertanya-tanya apakah ada yang salah dengan otak gadis ini. Kusuma adalah orang yang kaya raya. Kenapa Dewi mengambil inisiatif untuk meminta cerai pada pria seperti Kusuma?

Dewi menggenggam ujung gaunnya dan berkata dengan malu-malu, "Ya. Tapi untuk menghindari kesalahpahaman yang seharusnya tidak terjadi, tolong rahasiakan ini untuk kebaikan kami berdua."

Ketika Edi kembali, Kusuma baru saja selesai membayar barang-barang yang dibeli Olga.

Matanya yang dingin menatap wajah Edi sejenak. Dan ketika dia ingat bahwa dia dicium oleh Dewi kemarin, ekspresi wajahnya berubah menjadi suram. Dia berkomentar dengan cuek, "Edi, apa pun hubunganmu dengannya, aku tidak peduli. Tapi aku ingin kamu segera mengusirnya dari Plaza Cahaya Internasional. Orang seperti dia tidak pantas masuk mal ini."

"Tetapi Tuan Hadi..." Edi membalas dengan suara rendah.

"Edi, Tuan Hadi telah memberimu sebuah perintah. Mengapa kamu tidak segera untuk melakukannya sekarang?" Olga dengan puas menyela sebelum Edi bisa menyelesaikan kalimatnya tadi. Dia jelas merasa senang mendengar apa yang dikatakan oleh Kusuma barusan.

Dia berpikir bahwa Kusuma mengusir Dewi karena dirinya.

"Tapi Tuan Hadi, dia..."

Edi kini berada di tengah dilema. Wanita yang diperintahkan oleh Kusuma untuk dia usir adalah istri pemilik Plaza Cahaya Internasional itu sendiri. Bagaimana mungkin dia bisa melakukan hal itu? Jadi dia mengumpulkan keberanian untuk berbicara balik pada Kusuma, berharap Kusuma akan berubah pikiran.

Tetapi ketika dia melihat tatapan dingin Kusuma, dia tidak berani mengatakan apa-apa lagi. Dia menoleh ke pengawal di belakangnya dan memerintahkan, "Minta mereka untuk keluar dari sini sekarang."

Edi melakukan usahanya yang terbaik untuk tetap bersikap sopan kepada Dewi. Dia merasa dirinya sekarang sangat tidak beruntung karena terjebak di antara bosnya dan istri bosnya dalam situasi seperti ini.

Dewi sudah menguping percakapan mereka, jadi dia mendengar bahwa mereka ingin mengusirnya dan teman-temannya dari mal ini.

"Kamu tidak perlu melakukan apa pun. Kami akan pergi sekarang." Setelah mengatakan ini, Dewi mengambil tas belanja dari pramuniaga dan pergi meninggalkan toko.

Kusuma memerhatikan sosoknya yang perlahan menjaduh dengan sedikit kebingungan terpancar di matanya yang gelap.

Olga memelototi punggung Dewi lalu menyesuaikan ekspresinya. Dia meraih lengan milik Kusuma dan berkata dengan lembut, "Tuan Hadi, saya lapar sekarang. Mari kita pergi ke lantai lima gedung Alioth, oke?"

Kusuma menoleh ke Edi dan memerintahkan, "Antarkan kami ke sana."

Edi mengesampingkan semua keraguannya dan buru-buru berjalan ke depan untuk mengantarkan mereka ke tempat selanjutnya.

Sementara itu, Dewi dan teman-temannya sudah berada di pintu masuk Plaza Cahaya Internasional.

Tiba-tiba, Dewi berhenti, menoleh, dan memandang Jaya dan Dimas. "Teman-teman, terima kasih telah bersedia membawakan tas belanja untuk kami. Mari kita makan di lantai lima Alioth dulu. Aku yang traktir."

Apa yang dia katakan mengejutkan Jaya. Dia secara berlebihan merosot dalam pelukan Dimas, yang berdiri di belakangnya. "Dimas... Apa dia sudah gila?"

Sebenarnya Dimas juga merasa bingung. Baginya, Dewi memang bertingkah cukup janggal hari ini.

Makanan yang ada di lantai lima Alioth itu sangat mahal. Hanya ada beberapa orang di Kota Yoya yang mampu membayar untuk makan di sana.

Kirani dengan tenang menendang kaki Jaya dan berkata, "Mobil yang biasa dipakai Dewi itu bernilai lebih dari sepuluh miliar rupiah. Tentu saja, dia punya cukup uang untuk makan di Alioth. Apakah kamu baru saja meremehkannya?"

Jaya merasa bahwa kata-kata yang diucapkan oleh Kirani ini terdengar masuk akal. Jadi dia berdiri tegak dan merapikan pakaian yang dia kenakan. Tapi... Dewi mungkin bisa mentraktir mereka untuk makan di Alioth, tapi tidak mudah bagi mereka untuk bisa mendapatkan meja di sana. Sebelum datang untuk makan di sana, orang-orang harus memesan meja terlebih dahulu. Jadi dia berkata, "Sekarang sudah jam untuk makan siang, jadi mungkin tidak ada meja yang tersedia untuk kita di sana."

Dia ingat bahwa setiap kali ayahnya mengundang beberapa tamu penting untuk makan di Alioth, dia harus memesan tempat dalam kurun waktu seminggu atau setengah bulan atau bahkan tiga bulan sebelumnya.

Namun, Dewi sama sekali tidak mendengar apa yang diucapkan Jaya. Pikirannya sedang sibuk sekarang. Suaminya, Kusuma, sudah secara terbuka mengajak wanita lain berbelanja dan membelikan barang-barang untuknya. Jika dia tidak salah, setiap tas belanja yang ada di tangan Edi seharga lebih dari puluhan juta. Atau bahkan mungkin menyentuh ratusan juta rupiah.

Tunjangan bulanan yang didapatkan Dewi dari Kusuma sebenarnya sangat besar. Tetapi dia berpikir bahwa dia hanya seorang mahasiswi dan tidak membutuhkan uang sebanyak itu, jadi setiap kali dia hanya mengambil sedikit dari tunjangan bulanan yang dia dapatkan. Dan Panji tampaknya telah menyimpan sisanya untuknya. Dia tidak menanyakan perihal uang itu lagi.

Dewi belum pernah membeli barang semahal itu untuk dirinya sendiri karena dia tidak ingin menghambur-hamburkan uang milik Kusuma. Tetapi wanita yang bersamanya tadi itu hanya mengucapkan sepatah kata, dan tanpa pikir panjang Kusuma langsung membayar semua yang diminta oleh wanita itu. Dewi adalah istri Kusuma, jadi kenapa dia harus bersikap pelit dan hemat? Mengapa dia harus mempertimbangkan banyak hal untuknya? Dia tidak seharusnya berusaha untuk hidup hemat, kan?

Bagaimanapun, dia akan segera menceraikannya. Jadi mengapa dirinya tidak mengambil kesempatan ini untuk menikmati kehidupan seperti orang kaya?

Dewi menoleh untuk melihat teman-temannya, yang masih mendiskusikan Alioth. Dia pikir, merupakan hal yang pantas dilakukan untuk mengundang mereka makan makanan mewah sampai puas.

Jadi dia mengeluarkan ponselnya dan menelepon Panji.

Panggilan yang dia lakukan itu hanya berlangsung selama satu menit. Setelah menutup telepon, dia menoleh lagi pada teman-temannya lagi. Teman-temannya, yang baru saja berdiskusi dengan begitu serunya, menatapnya dengan heran.

Tapi dia hanya berkata dengan tenang, "Ayo kita pergi."

"Pergi ke mana?" Kristina bertanya dengan hati-hati.

Dewi tersenyum dan menjawab, "Aku tadi bilang akan mentraktirmu makan, kan?"

Dia kemudian berjalan ke depan untuk memimpin jalan.

Beberapa menit kemudian, mereka akhirnya tiba di lantai lima Alioth.

Dewi sedang menunggu kedatangan pelayan untuk mengkonfirmasi ruangan pribadi yang dipesan atas namanya ketika lift yang ada di lantai lima terbuka lagi.

Pria yang keluar duluan memancarkan aura yang begitu kuat sehingga tidak ada yang bisa mengabaikan kehadirannya di sana.

Dewi mencengkeram dadanya karena terkejut melihat kedatangan pria itu. Ketika dia tidak memikirkan perihal perceraian, dia merasa bertemu dengan Kusuma adalah hal yang lebih sulit daripada pergi ke surga. Tetapi sejak dia mulai membicarakan mengenai perceraian, ini adalah ketiga kalinya mereka berdua bertemu.

Kali ini, dia tidak bisa menahan diri untuk bertanya-tanya apakah Kusuma dengan sengaja muncul di depannya untuk mendapatkan perhatiannya dan menyelamatkan pernikahan mereka.

"Usir dia dari sini!"

Tiga kata sederhana ini membuat Dewi kembali sadar dari lamunanya.

Manajer lantai yang menerima perintah itu menyeka keringat dingin di dahinya dan menjelaskan dengan gugup, "Tuan Hadi, Panji yang mengatur pesanan untuk mereka."

Setelah mendengar nama Panji, Kusuma melirik para siswa yang ada di sana, menunjuk ke Dewi, dan memerintahkan, "Edi, usir dia dari sini, dan biarkan yang lain tetap ada di sini."

Olga, yang tetap diam sepanjang waktu, hampir tertawa terbahak-bahak. Dia masih berpikir bahwa Kusuma melakukan ini karena dirinya.

Edi, di sisi lain, sangat bingung. Kusuma sama sekali tidak mengenal Dewi. Kenapa bosnya ini nampak begitu kesal dengan kehadiran Dewi? Bahkan sepertinya dia sangat membencinya.

Setengah menit telah berlalu, tapi Edi masih tidak bereaksi. Kusuma kehilangan kesabarannya. Dia menatap Edi dengan tajam dan bertanya, "Edi, tidak bisakah kamu menangani masalah sepele seperti ini dengan baik?"

Edi merasa sangat ketakutan. Dia segera menjawab, "Bukan begitu, Tuan Hadi. Tidak seperti itu. Hanya saja dia... Sebenarnya dia adalah..."

Buka APP dan Klaim Bonus Anda

Buka
1 Bab 1 Perjanjian Perceraian2 Bab 2 Tangkap Wanita Itu3 Bab 3 Memamerkan Cinta Mereka4 Bab 4 Kamu Tidak Mampu untuk Membelinya5 Bab 5 Tidak Pantas Untuk Memasuki Mal Ini6 Bab 6 Berikan Aku Informasi Tentang Wanita Itu7 Bab 7 Memberimu Pelajaran8 Bab 8 Aku Tidak Ingin Menjadi Kotor9 Bab 9 Menabrak Kusuma10 Bab 10 Keributan11 Bab 11 Permintaan Maaf12 Bab 12 Bicarakan Ini Secara Langsung13 Bab 13 Merasa Ragu Untuk Bercerai14 Bab 14 Peluncuran Produk15 Bab 15 Merayu Pria Kaya16 Bab 16 Terjatuh Bersama17 Bab 17 Satu Triliun Rupiah18 Bab 18 Video19 Bab 19 Ke New York20 Bab 20 Apakah Dia Bertemu Lawan Sepadan21 Bab 21 Kusuma Menggoda Dewi22 Bab 22 Kusuma Tahu Kebenarannya23 Bab 23 Pindah Rumah24 Bab 24 Diantar Ke Universitas25 Bab 25 Bukan Seorang Pria26 Bab 26 Kakak27 Bab 27 Markas Besar Grup Hadi28 Bab 28 Saya Ingin Anda Mencicipinya29 Bab 29 Hangus30 Bab 30 Kado untuk Kusuma31 Bab 31 Siapa yang Menindas Pacarku32 Bab 32 Tomboi Apa-apaan Ini 33 Bab 33 Aku Ingin Meminta Maaf Kepadamu34 Bab 34 Sebuah Pertarungan35 Bab 35 Dia Layak Mendapatkannya36 Bab 36 Jiwa Pemberontak37 Bab 37 Menjauh Dari Kusuma, Sang Dosen38 Bab 38 Sayangku39 Bab 39 Hukuman40 Bab 40 Di Kuburan41 Bab 41 Aku Pria yang Sudah Menikah42 Bab 42 Dia Sangat Tampan43 Bab 43 Aku adalah Suamimu44 Bab 44 Kelas Menari45 Bab 45 Kelas Bahasa Inggris46 Bab 46 Pelajaran Bahasa Inggris47 Bab 47 Kamu Menang48 Bab 48 Kembali Dari Singapura49 Bab 49 Sakit Kepala50 Bab 50 Kebenaran Telah Terungkap51 Bab 51 Tidak Tahu Malu52 Bab 52 Pencium yang Baik53 Bab 53 Mereka Bersama-sama Menipuku54 Bab 54 Sebuah Konfik55 Bab 55 Tidak Ada yang Boleh Keluar56 Bab 56 Berlutut Dan Minta Maaf57 Bab 57 Kamu Tidak Perlu Melakukan Apapun Selain Menghitung Uang58 Bab 58 Seorang Pria Yang Picik59 Bab 59 Apa Kamu Tinggal Dengan Seorang Pria 60 Bab 60 Sungguh Kejutan yang Hebat!61 Bab 61 Pengertian dan Kartu VIP62 Bab 62 Kamu Bernilai Sepuluh Triliun63 Bab 63 Lepaskan Sepatumu64 Bab 64 Aku Sudah Menikah65 Bab 65 Tertangkap Basah66 Bab 66 Tenangkan Suamimu67 Bab 67 Di Bioskop68 Bab 68 Hati yang Patah69 Bab 69 Datang Untuknya70 Bab 70 Hancurkan Toko Sialan Ini71 Bab 71 Pria yang Tidak Fleksibel72 Bab 72 Kamu Berani Menyebut Kusuma Hadi 73 Bab 73 Menikahi Galila74 Bab 74 Lebih Sering Mengenakan Gaun75 Bab 75 Ini Istriku76 Bab 76 Berhati-hatilah Dengan Megan77 Bab 77 Pertengkaran78 Bab 78 Hadiah79 Bab 79 Lakukan Apa Pun Untuk Kalian80 Bab 80 Tiga Syarat81 Bab 81 Berjalan Di Atas Landak Tanpa Alas Kaki82 Bab 82 Memberi Tamparan Di Wajahnya83 Bab 83 Tamparan84 Bab 84 Maafkan Aku85 Bab 85 Seorang Pria yang Tidak Bersalah86 Bab 86 Bersikap Baiklah Pada Dirimu Sendiri87 Bab 87 Terluka88 Bab 88 Jatuh Cinta89 Bab 89 Rayuan90 Bab 90 Di Rumah Sakit91 Bab 91 Hati-hati92 Bab 92 Kusuma, Aku Menyukaimu93 Bab 93 Aku Sudah Mendengar Apa yang Kamu Katakan94 Bab 94 Ayo Pulang95 Bab 95 Apa yang Hendak Kamu Beli96 Bab 96 Beraninya Kamu97 Bab 97 Kamu Tidak Membutuhkan Seorang Istri98 Bab 98 Apakah Kamu Sedang Mencoba untuk Meminta Maaf 99 Bab 99 Biarkan Aku Menghangatkanmu100 Bab 100 Istriku yang Keras Kepala