icon 0
icon Pengisian Ulang
rightIcon
icon Riwayat
rightIcon
icon Keluar
rightIcon
icon Unduh Aplikasi
rightIcon
Bab 2
Berhubungan Dengan Tuan Sanjaya
Jumlah Kata:1386    |    Dirilis Pada:03/12/2021

Meskipun James bisa merasakan provokasi dalam nada suara Norman, namun dia masih acuh tak acuh saat menjawabnya, "Kalau begitu, aku mengucapkan selamat lebih dulu pada Tuan Sanjaya!"

Dari kejauhan, tampilan kedua pria itu terlihat bagai teman atau musuh. Sangat sulit bagi orang luar untuk membedakannya.

Norman hanya tersenyum tanpa mengucapkan apa-apa saat mendengar respons James.

Pada dasarnya, mereka tidak memiliki banyak kesamaan, jadi mereka langsung berpisah untuk bergabung dengan tamu-tamu lainnya.

Setelah Alina menyeret Maria ke sebuah sudut, dia langsung mengendurkan cengkeramannya di pergelangan tangan Maria. Alina menatap Maria dengan tatapan dingin dan bertanya, "Kenapa kamu kembali ke Kota Harapan?"

Maria menggosok pergelangan tangannya yang terasa sakit sambil berkata menjelaskan, "Alina, aku tidak memiliki rencana untuk kembali, Tuan Sanjaya yang memintaku untuk menemaninya menghadiri pesta ini. Aku tidak bisa menolaknya, jadi aku datang kemari."

'Huh! Bagaimana mungkin aku tidak kembali? Jika aku pergi selamanya, maka aku akan selalu menjadi seorang pembunuh seumur hidupku, ' pikir Maria dalam hati, dia menyembunyikan perasaannya yang sebenarnya. Kepulangan Maria yang tiba-tiba ke Kota Harapan memang tidak diduga oleh orang-orang. Saat ini, Maria ingin membuat Alina kehilangan kewaspadaannya agar dia bisa dengan mudah menanganinya nanti.

Meskipun suara Maria masih terdengar sangat lembut saat menjawab pertanyaan tersebut, tapi rasa takut di wajahnya tadi sudah lama menghilang. Alina terlalu fokus pada alasan mengapa Maria bisa mendadak kembali, jadi dia tidak menyadari hal itu.

"Bukankah kamu bisu? Sejak kapan kamu sudah sembuh?" tanya Alina.

Maria menjawabnya sambil mengulas senyum, "Ya, kebetulan aku bertemu dengan seorang dokter yang mampu menyembuhkanku. Alina, tidakkah menurutmu aku ini sangat beruntung?"

Setelah beberapa tahun tidak bertemu, sekarang Maria terlihat jauh lebih lemah lembut, kesan dari gaun dan riasannya yang glamor sedikitpun tidak sesuai dengan kata "kesanggupan membunuh".

"James dan aku akan segera bertunangan. Kusarankan padamu untuk melupakan apa yang terjadi di antara kalian berdua di masa lalu, atau tidak, aku akan membuatmu menghilang dari Kota Harapan untuk selamanya." Maria bisa mendengar ancaman yang sangat jelas dalam nada suara Alina.

'Mereka akan segera bertunangan...' Dari sudut yang tidak terlihat oleh Alina, Maria menancapkan kukunya yang baru dipoles ke dalam telapak tangannya, namun ekspresi di wajahnya masih tetap tak berubah. "Alina, kamu tidak perlu khawatir, aku sudah lama bercerai dari Tuan Wijaya. Aku sudah tidak memiliki pemikiran apa pun padanya. Aku akan segera pergi dari Kota Harapan jika sudah tidak ada lagi hal yang perlu kulakukan di tempat ini."

Alina mengangguk dengan puas. "Bagus, setidaknya kamu masih tahu diri dan mengetahui posisimu. Sekarang, jika sudah selesai maka kamu sudah bisa pergi. Kamu tidak disambut di pesta ulang tahunku!"

"Oke! Aku akan pergi sekarang," jawab Maria tanpa ragu-ragu.

Detik berikutnya, beberapa wanita muda dari kalangan kelas atas muncul entah dari mana dan mulai mengepung Maria. Seorang wanita mendekatinya sambil berkata menghina, "Hei, Maria! Bagaimana kamu bisa berhubungan dengan Tuan Sanjaya?"

"Menurutku, Tuan Sanjaya mengencaninya hanya untuk bermain-main saja. Bagaimana mungkin pria tampan seperti Tuan Sanjaya menyukai mantan istri orang lain?"

"Ucapanmu benar sekali! Maria, apa gunanya seorang pembunuh sepertimu berpakaian dan berdandan dengan begitu cantik?" Kali ini, seorang wanita yang mengenakan gaun malam berwarna biru berjalan mendekat ke arah Maria, dia menahan dagu Maria lalu mengangkatnya agar Maria menatapnya. "Kusarankan padamu, mulai sekarang lebih baik kamu menjauh dari Tuan Wijaya dan Tuan Sanjaya. Wanita jalang sepertimu bahkan tidak pantas untuk memimpikan pria seperti mereka!"

Maria langsung mengenali wanita di depannya saat pandangan mereka bertemu. Dia adalah Stella Gunardi, orang kepercayaan Alina dan juga merupakan putri bungsu dari Keluarga Gunardi.

Maria hanya diam saja saat mendengar ucapan penghinaan dari para wanita itu.

Menyadari Maria tidak akan menanggapi, Stella kemudian mengambil dua langkah lebih dekat dan semakin memprovokasi Maria, "Jelas-jelas kamu tahu bahwa Tuan Sanjaya dan Tuan Wijaya adalah musuh bebuyutan, tapi dengan tidak tahu malunya kamu malah berani berhubungan dengan Tuan Sanjaya. Kamu melakukan tindakan ini untuk menarik perhatian Tuan Wijaya, benar bukan?"

Tidak menunggu Maria menjawab, Stella yang dipenuhi oleh rasa cemburu dan telah kehilangan akal sehatnya sudah mengangkat tangannya hendak menampar wajah Maria, "Dasar wanita jalang! Kamu berpura-pura terlihat seperti wanita menyedihkan, kamu ingin menunjukkannya pada siapa... Aduh!"

Maria menahan tangan Stella yang masih bergerak di udara, kemudian membenturkan kepala Stella ke dinding dengan kekuatan yang tidak begitu keras maupun tidak begitu pelan. Karena itulah, Maria tidak jadi terkena tamparan, sementara Stella malah meringis kesakitan.

Beberapa wanita lainnya, termasuk Alina, tercengang saat melihat adegan itu. Alina tidak berani percaya bahwa Maria yang melakukan hal itu.

Stella sangat kesakitan karena kepalanya membentur dinding dengan keras, butuh waktu cukup lama baginya untuk tersadar kembali.

Maria mengambil kesempatan saat Stella tidak berdaya, dia menekan lengannya ke leher Stella sambil tertawa kencang, "Seorang wanita seharusnya tidak menggunakan kekerasan, kecuali memiliki alasan untuk membela diri. Nona Gunardi, ketika kamu ingin menamparku di hadapan semua orang, apa kamu berniat menunjukkan kepada mereka betapa kasarnya dirimu yang sebenarnya?"

Maria tidak ingin membuang terlalu banyak waktu atau energinya untuk berurusan dengan Stella. Stella hanyalah seekor ikan yang tidak berbahaya di dalam kolam, dia juga bukan targetnya.

Maria bisa saja menerima penghinaan apa pun yang diucapkan oleh orang lain, tapi Maria tidak akan membiarkan dirinya disentuh oleh siapa pun.

Alina adalah orang pertama yang tersadar dari keterkejutannya. Mengandalkan statusnya sebagai kakak sepupu Maria serta calon tunangan James, Alina menegur Maria dengan suara rendahnya, "Cepat lepaskan Stella!"

Maria mencibir di dalam hati saat mendengar suara Alina, dia melakukan tindakan ini untuk diperlihatkan pada Alina dan memberinya peringatan. Dan sekarang, Maria tidak akan melepaskan Stella meskipun Alina memintanya. Jadi, Maria tidak langsung melepaskan Stella, dia memperingatkan Stella dengan ekspresi datar lebih dulu, "Ini terakhir kalinya kamu mencoba untuk memukulku!"

Raut wajah Alina berubah menjadi suram saat dia menyadari bahwa Maria telah mengabaikannya. Kali ini Maria sudah sangat keterlaluan! "Lepaskan Stella sekarang juga!" Alina memaksanya.

Saat ini, Stella sudah pulih sepenuhnya dari rasa terkejutnya. Namun, rasa sakit yang berdenyut-denyut di kepalanya membuat dirinya semakin marah. Stella masih ditekan di dinding, dia berjuang untuk membebaskan dirinya sendiri tapi tindakannya gagal, "Maria, lepaskan aku sekarang juga! Kalau tidak, aku akan membuat hidupmu menderita!" Stella berteriak.

Mendengar teriakan Stella, Maria kemudian melepaskannya lalu menepuk-nepuk debu di tangannya seolah-olah dia baru saja menyentuh sesuatu yang kotor, "Aku menantikannya!"

Stella bergegas berdiri di belakang Alina ketika dirinya akhirnya dibebaskan. Dia menutupi dahinya yang memar dengan tangannya lalu berkata, "Alina, lihat apa yang dia lakukan padaku. Ini adalah pesta ulang tahunmu, tapi dia malah datang untuk berbuat onar. Cepat panggil satpam untuk mengusirnya keluar!"

Maria merapikan rambutnya yang masih rapi kemudian berkata, "Tidak perlu repot-repot. Aku akan pergi sekarang!"

Satu-satunya alasan Maria datang ke pesta ini adalah untuk memberi tahu orang-orang bahwa Maria sudah kembali ke Kota Harapan, bahkan dirinya jauh lebih baik dibanding sebelumnya.

Ada lebih dari setengah orang-orang kaya dan paling berkuasa di Kota Harapan yang menghadiri pesta ulang tahun Alina. Bagaimanapun juga, Alina adalah sosok wanita paling terkenal di Kota Harapan. Sangat jelas bahwa tujuan Maria sudah berhasil dicapai, jadi untuk apa dia harus tinggal lebih lama lagi di pesta ini? Maria tidak membuang-buang waktu dan langsung berjalan menuju pintu keluar.

Stella tidak ingin melepaskan Maria pergi begitu saja karena dia sadar bahwa Maria pergi seolah-olah tidak terjadi apa-apa. "Maria, berhenti!"

Dibandingkan dengan Stella yang tampak murka, Alina malah bersikap sangat tenang saat dia menghentikan temannya, "Stella, tenanglah!" Alina tahu kembalinya Maria sudah pasti tidak sesederhana yang terlihat di permukaan, Maria sudah pasti telah merencanakan sesuatu.

Sebenarnya, Alina selalu berpikir bahwa Maria itu cukup licik. Jika tidak, bagaimana mungkin Maria bisa mengalahkan kedua kakaknya dan menikahi James pada waktu itu?

Alina bertekad untuk menyelidiki niat Maria. Alina sudah akan bertunangan dengan James, dia tidak ingin sesuatu yang tak terduga terjadi sebelum pertunangannya.

Setelah Maria keluar dari hotel, dia masuk ke dalam sebuah mobil berwarna hitam edisi terbatas. Maria duduk di kursi belakang, dia melepas sepatu hak tingginya lalu bersandar sambil memejamkan matanya. Maria tenggelam dalam pikirannya.

Sosok tinggi di benaknya semakin lama terlihat semakin jelas. Beberapa tahun tidak bertemu, dia menjadi lebih dewasa dan lebih menawan dibanding sebelumnya.

Beberapa menit kemudian, Maria membuka matanya dan menepis pikiran itu. Maria mengulurkan tangan lalu mengambil sebatang rokok dan pemantik api dari dalam kotak penyimpanan Norman yang ada di dalam mobil. Maria menyalakan rokok dengan terampil lalu menurunkan jendela mobil untuk mengepulkan asap ke luar jendela.

Asap rokok mengepul, setiap gerakan wanita itu terlihat begitu menawan.

Tiba-tiba dering ponsel terdengar di tengah keheningan. Itu adalah panggilan telepon dari Norman.

Buka APP dan Klaim Bonus Anda

Buka
1 Bab 1 Kembalinya Sang Dewi2 Bab 2 Berhubungan Dengan Tuan Sanjaya3 Bab 3 Arthur4 Bab 4 Permainan dan James5 Bab 5 Aku Punya Kekasih Baru6 Bab 6 Hukuman7 Bab 7 Mantan Istri James8 Bab 8 Keluar dari Rumah Sakit9 Bab 9 Bajingan Sombong10 Bab 10 Kenangan di Vila11 Bab 11 Masuk Tanpa Izin12 Bab 12 Janji dengan Alina Dibatalkan13 Bab 13 Aku Adalah Sang Pemilik Toko14 Bab 14 Pengumuman yang Mengejutkan15 Bab 15 Dipecat16 Bab 16 Penghinaan dari James17 Bab 17 Aku Akan Membuat Hidupmu Menderita18 Bab 18 Berpura-Pura Menjadi Sepupu Dekat19 Bab 19 Akuisisi Gedung20 Bab 20 Dua Tamparan21 Bab 21 Berkelahi Sendirian22 Bab 22 Hentikan Akuisisinya23 Bab 23 Dewasa dan Mempesona24 Bab 24 Tak Akan Pernah Menimbulkan Drama25 Bab 25 Kesombongan26 Bab 26 Seorang Pria Licik dan Kekanak-kanakan27 Bab 27 Penderitaan Para Tuan28 Bab 28 Menjadi Sama29 Bab 29 Meminta Bantuan30 Bab 30 Wanita Cantik Pembawa Bencana31 Bab 31 Alasan Tersembunyi Lainnya32 Bab 32 Melayani Secara Pribadi33 Bab 33 Sengaja Mempersulitnya34 Bab 34 Rasa Malu yang Membara35 Bab 35 Ceroboh36 Bab 36 Memohon Sambil Berlutut37 Bab 37 Dia Harus Dihukum38 Bab 38 Kamu Itu Brengsek39 Bab 39 Ulurkan Tanganmu40 Bab 40 Jatuh Cinta Lagi41 Bab 41 Aku Hamil42 Bab 42 Pertemuan Keluarga43 Bab 43 Pertemuan di Bandara44 Bab 44 Tatapan Kematian45 Bab 45 Cengkraman Kematian46 Bab 46 Pria yang Tangguh47 Bab 47 Menghajar Tuan Wildan48 Bab 48 Memata-matai Dia49 Bab 49 Aku Tidak Menyukai Wanita50 Bab 50 Serangan Balik51 Bab 51 Gerakan Mematikan52 Bab 52 Pergi ke Neraka53 Bab 53 Aku Ingin Menikah Denganmu54 Bab 54 Mengungkap Sebuah Kebohongan55 Bab 55 Terlahir Kembali56 Bab 56 Mempermalukan Diri Sendiri57 Bab 57 Putus Hubungan58 Bab 58 Kenangan59 Bab 59 Penyakit yang Tak Dapat Disembuhkan60 Bab 60 Sangat Tersanjung61 Bab 61 Menggunakan Cara Lembut dan Keras62 Bab 62 Cincin Pertunangan63 Bab 63 Pernikahan Bisnis64 Bab 64 Mendapat Kelemahan Keluarga Kurniawan65 Bab 65 Memohon Bantuan66 Bab 66 Dia Tidak Mencintaimu67 Bab 67 Ukuran Cincin68 Bab 68 Informasi Orang Dalam69 Bab 69 Dokumen Rahasia70 Bab 70 Sebuah Apel di Tanganku71 Bab 71 Anting-Anting Zamrud72 Bab 72 Ethan yang Naif dan Polos73 Bab 73 Aku Tidak Peduli Jika Kamu Mati74 Bab 74 Kehilangan Kendali75 Bab 75 Rencana B76 Bab 76 Pelindung Tanpa Kasih Karunia77 Bab 77 Bos Kami78 Bab 78 Aku Sangat Mencintaimu79 Bab 79 Seorang Ibu Rumah Tangga80 Bab 80 Melampaui Penebusan81 Bab 81 James Ditampar82 Bab 82 Dia Tidak Boleh Mati83 Bab 83 Bekas Cakaran Wanita84 Bab 84 Duri yang Konstan Di Sisinya85 Bab 85 Kafe Miracle Dihancurkan86 Bab 86 Berikan Aku Buktinya87 Bab 87 Tidak Ada Kemajuan88 Bab 88 Sebuah Kambing Hitam89 Bab 89 Tawar Menawar90 Bab 90 Sang Pelaku91 Bab 91 Hamil Dengan Udara92 Bab 92 Bayar Tagihannya93 Bab 93 Mendapatkan Secara Gratis94 Bab 94 Situasi yang Saling Menguntungkan95 Bab 95 Cepat Selesaikan Itu96 Bab 96 Bingung Entah Kenapa97 Bab 97 Persetan!98 Bab 98 Jangan Sentuh Dia99 Bab 99 Seorang Pria Tak Berperasaan100 Bab 100 Bersama dengan Arthur