icon 0
icon Pengisian Ulang
rightIcon
icon Riwayat
rightIcon
icon Keluar
rightIcon
icon Unduh Aplikasi
rightIcon
Mantan Istriku Hamil?!

Mantan Istriku Hamil?!

icon
Bab 1
Menceraikannya
Jumlah Kata:761    |    Dirilis Pada:30/12/2022

"Aku harus mengumpulkan bukti perselingkuhan Levon hari ini!"

Scarlet Benvolio mengepalkan tangan kecilnya untuk meredakan sebagian rasa cemasnya. Dia merapatkan topinya, menundukkan kepala untuk menghindari kamera CCTV, dan masuk ke sebuah klub mewah.

Hari ini, Scarlet datang ke sini untuk menangkap basah suaminya yang berselingkuh. Dia telah menikah dengan Levon Fabianto selama setahun, tetapi dia belum pernah melihatnya sejak menerima surat nikah mereka.

Sebenarnya, pernikahan mereka tidak ada artinya. Mereka tidak saling mencintai, dan hubungan ini hanya membuang-buang waktu mereka.

Baru-baru ini, salah satu teman baik Scarlet di luar negeri memberitahunya bahwa dia sering melihat Levon menghabiskan waktu dengan seorang wanita, dan mereka terlihat seperti memiliki hubungan dekat.

Setelah mendapatkan informasi itu, Scarlet mulai mengumpulkan beberapa bukti perselingkuhan Levon sehingga dia bisa memiliki alasan kuat untuk menceraikannya nanti!

Dari kejauhan, Scarlet melihat seorang wanita membawa Levon ke kamar presidensial suite. Pintunya terbuka sedikit. Scarlet mendekat dengan hati-hati dan mendengarkan melalui celah itu. Dia mendengar sang wanita berbicara dengan seseorang di telepon.

"Aku tahu, aku tidak akan gagal kali ini. Aku akan memasang kamera untuk merekam ketika kami berhubungan seks, dan kemudian mengancamnya dengan rekaman itu ...."

Scarlet mengerutkan keningnya ketika mendengar ini.

'Apa yang sedang terjadi di sini? Apa wanita itu mencoba menjebak Levon?'

Meskipun Scarlet tidak memiliki perasaan apa pun terhadap suaminya, dia juga tidak bisa tinggal diam dan tidak melakukan apa-apa ketika seseorang mencoba menipu dan memeras Levon.

Dia menggertakkan gigi dan mengentakkan kakinya. Dia bergegas masuk ke kamar itu dan segera mengunci pintu di belakangnya.

"Siapa di sana?" Wanita itu berteriak ketika dia mendengar suara pintu yang ditutup.

Scarlet tidak membuang waktu dengan mencoba berbicara dengannya. Dia melangkah maju dan langsung menghantam wanita itu, membuatnya pingsan. Kemudian, Scarlet mengikat dan menyeretnya ke kamar mandi.

Untungnya, dia cukup kuat untuk melumpuhkan wanita itu dalam sekejap.

Setelah memastikan wanita itu benar-benar tidak sadarkan diri, Scarlet berjalan menuju tempat tidur dan menatap pria yang berbaring di sana. Sepertinya hari ini bukanlah hari di mana dia bisa mendapatkan bukti perselingkuhan Levon.

Dia mengambil selimut dan menutupi tubuh Levon dengan itu. Kemudian, dia mematikan lampu yang ada di nakas dan hendak pergi. Namun, tanpa diduga, seseorang mencengkeram pergelangan tangannya.

"Aw! Apa yang ...."

Detik berikutnya, Scarlet merasakan dunia di sekelilingnya berputar dan mendapati dirinya sudah berada di posisi telentang di atas tempat tidur. Levon naik ke atas tubuhnya.

Dalam kegelapan, Levon hanya bisa melihat ada seorang wanita mungil yang terbaring di bawahnya. Entah kenapa, dia merasakan perasaan yang akrab dengannya, seolah-olah dia pernah bertemu dengannya sebelumnya.

Akan tetapi, otaknya tidak memberinya kesempatan untuk berpikir dan menganalisis hal itu, karena saat ini, dirinya dikuasai oleh hasrat dan nafsu yang membara.

Libidonya begitu tinggi sehingga dia merasa seluruh tubuhnya seperti sedang dilahap oleh panas yang menyengat. Nalarnya berada di ambang keruntuhan.

Wanita ini terlalu mungil untuk menahan hasratnya.

Saat itu, Scarlet berusaha sekuat tenaga untuk melawan Levon. Dia meletakkan tangannya di dada pria itu untuk mendorongnya menjauh, dan dia terkesiap ketika merasakan kulit Levon yang seperti terbakar.

Tubuhnya panas sekali.

Dia hendak bertanya apa yang salah dengannya, tetapi Levon lebih dulu menekankan bibirnya ke bibir Scarlet. Ciumannya yang dalam dan penuh gairah dengan sedikit sensasi mint, segera membuat pikiran Scarlet kacau dan menjebak pertanyaan itu di tenggorokannya.

Hal berikutnya yang dia tahu, Levon sudah merobek pakaiannya.

Tiga bulan kemudian, Levon kembali ke ibu kota negara asalnya.

"Apa sudah ada berita?" tanyanya pada asistennya.

"Belum, tapi kami sudah mengirim lebih banyak orang untuk mencarinya."

"Temukan dia tidak peduli bagaimana pun caranya!"

"Baik, Tuan," jawab sang asisten. Setelah ragu-ragu sejenak, dia bertanya, "Tuan, apa Anda benar-benar akan menceraikan istri Anda?"

"Ada seseorang yang lebih pantas untuk menjadi istriku." Nada bicara Levon datar dan tegas, tetapi memiliki kesan berwibawa yang dingin.

Levon tidak tahu mengapa wanita itu ada di kamarnya malam itu, tetapi dia yang telah menyelamatkannya. Wanita itu mengorbankan tubuhnya untuknya.

Satu-satunya yang bisa diingat Levon malam itu adalah tangisan dan bagaimana wanita itu memohon belas kasihan padanya. Suaranya menyayat hati.

Levon tidak pernah mencintai istrinya. Dia menikahi wanita itu karena neneknya memaksanya. Dia menurut hanya untuk membuat ibunya merasa tenang. Dia tidak ingin ibunya harus memilih antara mendukung neneknya atau membelanya.

Perceraian akan menjadi jalan keluar untuk membebaskan dirinya dan istrinya dari ikatan sia-sia ini.

Pada saat yang sama, di vila Levon, Scarlet sudah menerima kabar kepulangannya hari ini. Suaminya akan tiba di rumah pada malam hari. Semua pelayan sibuk mempersiapkan pesta untuk menyambut kepulangannya.

Akan tetapi, dia sama sekali tidak senang.

Tidak lama kemudian, dia mendengar suara raungan mesin mobil di kejauhan, dan jantungnya berdegup kencang karena alasan yang tidak dapat dipahaminya.

Levon telah pulang!

Buka APP dan Klaim Bonus Anda

Buka
1 Bab 1 Menceraikannya2 Bab 2 Aku Memiliki Orang Lain di Hatiku3 Bab 3 Hamil4 Bab 4 Urusanku Tidak Ada Hubungannya denganmu5 Bab 5 Dia Tidak Menggunakan Uang Keluarganya6 Bab 6 Aku Akan Mematahkan Kakimu7 Bab 7 Dipaksa Aborsi8 Bab 8 Siapa yang Berani Merampas Harta Mantan Istriku 9 Bab 9 Apa Levon Akan Menikahinya 10 Bab 10 Ibu Akan Melindungimu11 Bab 11 Bagaimana Aku Bisa Melindungimu 12 Bab 12 Tidak Ada Cedera yang Ditimbulkan Secara Sengaja13 Bab 13 Jahat dan Pendendam14 Bab 14 Itu Tidak Tergantung pada Kalian15 Bab 15 Anak Haram16 Bab 16 Apa Kamu Sakit 17 Bab 17 Meluruskan Salah Paham18 Bab 18 Kacau Balau19 Bab 19 Apa Kamu Sudah Sadar Sekarang 20 Bab 20 Apa Kamu akan Membiarkan Seseorang yang Tidak Kamu Cintai Melahirkan Anakmu 21 Bab 21 Dijebak22 Bab 22 Bertemu di Lift23 Bab 23 Grup Fabianto24 Bab 24 Menggoda25 Bab 25 Jaga Sikapmu, Tuan Fabianto26 Bab 26 Adegan yang Intim27 Bab 27 Kamu Bukan Gadis Seperti Itu, Bukan 28 Bab 28 Badai Petir29 Bab 29 Menginap di Vila Malam Ini30 Bab 30 Menginap31 Bab 31 Apa Pria Ini Impoten 32 Bab 32 Aku Akan Menemanimu Sampai Kamu Tertidur33 Bab 33 Sangat Perhatian34 Bab 34 Makan di Tengah Malam35 Bab 35 Berutang Budi Padanya36 Bab 36 Mengusirnya37 Bab 37 Mengantarnya Pulang38 Bab 38 Aku Tidak Suka Mengulangi Perkataanku39 Bab 39 Levon Menginap Semalam40 Bab 40 Akhirnya Aku Menemukanmu41 Bab 41 Aku Benar-Benar Tidak Memiliki Perasaan Untukmu42 Bab 42 Kamu Sudah Terlalu Banyak Bicara Hari Ini43 Bab 43 Wanita Itu Terlihat Akrab44 Bab 44 Saingan Cintaku Ternyata adalah Profesor Salvano45 Bab 45 Mengantarnya Pulang46 Bab 46 Kesalahan Pribadi47 Bab 47 Menguping Pembicaraannya48 Bab 48 Ciuman Penuh Gairah49 Bab 49 Menerima Telepon dari Ibu Levon50 Bab 50 Orang-orang yang Tidak Bisa Melihat Kebaikanmu51 Bab 51 Pernikahan52 Bab 52 Persyaratan Nenek53 Bab 53 Kesempatan Hidup Bersama Selama Tiga Bulan54 Bab 54 Mulai Hari Ini55 Bab 55 Aku Akan Bertanggung Jawab Padamu56 Bab 56 Perusak Hubungan57 Bab 57 Yasmin Mengetahuinya58 Bab 58 Terjadi Sesuatu pada Nona Benvolio59 Bab 59 Penyelamat60 Bab 60 Apa Anda Tidak Ingin Memperjuangkannya 61 Bab 61 Lakukan Saja Apa yang Kamu Mau62 Bab 62 Kebahagiaan yang Sederhana adalah yang Tersulit63 Bab 63 Nutrisi64 Bab 64 Kamu Melanggar Peraturan Keluarga65 Bab 65 Kebencian Evie66 Bab 66 Permintaan Maaf yang Tidak Tulus67 Bab 67 Aku Tidak Akan Pernah Berbohong Padamu68 Bab 68 Penjara Seumur Hidup69 Bab 69 Balas Dendam70 Bab 70 Mereka Pasti Memiliki Hubungan Rahasia71 Bab 71 Tunangan72 Bab 72 Scarlet adalah Wanita Perusak Hubungan73 Bab 73 Pengkhianat74 Bab 74 Mencari Saksi75 Bab 75 Apa Ini Cinta 76 Bab 76 Kepercayaan Tanpa Syarat77 Bab 77 Perlindungan78 Bab 78 Itu Bukan Salah Pak Salvano79 Bab 79 Demi Masa Lalu Kita80 Bab 80 Selera Orang Berbeda-beda81 Bab 81 Kunjungan82 Bab 82 Apa Aku Harus Melapor Padanya 83 Bab 83 Apa Berat Badanmu Naik 84 Bab 84 Dewey Mengakui Plagiarisme85 Bab 85 Dimanfaatkan86 Bab 86 Menanggung Semua Kesalahan87 Bab 87 Dia Salah Paham Pada Marlon88 Bab 88 Levon Cemburu89 Bab 89 Levon Sakit90 Bab 90 Levon Telah Membantunya Secara Diam-diam91 Bab 91 Menyuapi Obat92 Bab 92 Menangis Untuknya93 Bab 93 Merman94 Bab 94 Apa Kamu Pernah Berjuang Untuk Mendapatkannya 95 Bab 95 Pria yang Menjawab Telepon96 Bab 96 Mempertaruhkan Nyawa Anaknya yang Belum Lahir97 Bab 97 Panggilan Larut Malam98 Bab 98 Menjaga Perilaku99 Bab 99 Konspirasi100 Bab 100 Tinggal di Mansion