icon 0
icon Pengisian Ulang
rightIcon
icon Riwayat Membaca
rightIcon
icon Keluar
rightIcon
icon Unduh Aplikasi
rightIcon
Pesona mantan istri

Pesona mantan istri

Moeza

5.0
Komentar
460.4K
Penayangan
154
Bab

Sebagai wanita aku dinyatakan mandul dan tidak mungkin akan memiliki keturunan, Suamiku William tidak keberatan dengan tidak adanya anak diantara kami, dia berjanji akan selalu mencintaiku apapun keadaanya, tapi semua itu hanyalah tipuan belaka. Suamiku memiliki wanita simpanan dibelakangku bahkan wanita itu kini sedang mengandung anaknya. Aku yang mengetahui itu tidak bisa lagi menahan kemarahanku sehingga tanpa sengaja aku menampar wanita jalang itu dan mendorongnya hingga terjatuh, aku tidak menyangka jika akan menyebabkan wanita itu keguguran. William yang mengetahui berita ini langsung menjatuhkan talak perceraian. Aku diminta meninggalkannya dan menandatangani surat tanpa diizinkan membawa properti apapun yang seharusnya menjadi milikku. Aku harus segera pergi dengan pakaian yang menempel ditubuhku. Setelah Tiga tahun aku kembali untuk sebuah pembalasan dendam. Bersama Pria lain...

Bab 1

Bau disinfektan memenuhi udara di rumah sakit. Clara berlari keluar dari ruangan dokter dengan penuh semangat dengan hasil lab di tangannya. Tepat ketika dia akan membuat sebuah panggilan telepon, ponselnya tiba-tiba berdering. Ketika dia mengangkatnya, dia mendengar pamannya berkata.

"Clara, apakah semuanya baik-baik saja antara kamu dan William?"

"Kami baik-baik saja. Mengapa kamu bertanya?"

"Kudengar William membawa seorang wanita hamil ke rumah sakit untuk pemeriksaan kehamilan kemarin.." Clara tertawa terbahak-bahak dan menjawab.

"Kamu pikir William punya wanita simpanan?"

"Ya."

"Jangan khawatir. Dari semua pria, William adalah orang terakhir di dunia yang akan melakukan hal seperti itu." Setelah Clara menutup telepon dengan pamannya, dia menelepon William Myers. Namun, dia hanya menjawab setelah ponselnya berdering untuk waktu yang lama.

"Aku sangat sibuk. Jangan menelepon dan menggangguku jika tidak ada yang penting! Itu saja untuk saat ini."

Dia terdengar dingin dan tanpa emosi dan menutup telepon sebelum Clara bisa mengatakan apa-apa. Clara memegang hasil tes. merasa seolah-olah gairahnya yang membara membeku seketika.

Sejak mereka menikah tiga tahun lalu, William selalu lembut padanya.

Namun baru-baru ini, ada perubahan mendadak dalam sikapnya, tidak hanya dingin, bahkan ketika menjawab panggilannya, dia juga tidak sabar, yang membuatnya bertanya-tanya apa yang menyebabkan perubahan drastis dalam dirinya.

Dengan pikirannya disibukkan oleh pikirannya, Clara berbalik dan melihat sesosok muncul di hadapannya. "Kak!" suara yang lembut memanggilnya.

Ketika Clara menoleh, dia melihat Lily yang ditemani oleh seorang wanita paruh baya.

Clara mengerutkan kening saat melihat Lily, yang merupakan putri seorang simpanan Dengan ekspresi jijik di wajahnya, dia menjawab dengan dingin.

"Pikirkan kata-katamu. Aku satu-satunya anak yang pernah dilahirkan ibuku." Alih-alih marah dengan jawabannya, Lily hanya berseri-seri dan bertanya dengan lembut.

"Clara, apakah kamu di sini untuk pemeriksaan infertilitasmu lagi?"

"Itu bukan urusanmu."

"Apakah kamu tidak akan bertanya mengapa aku ada di sini di area pemeriksaan kehamilan?" Lily bertanya dan mengangkat alis ke arah Clara dengan provokatif. Dia kemudian terkekeh dan mengatakan.

"Aku hamil anaknya William!"

Clara baru menyadari benjolan kecilnya setelah dia mengatakan ini. Selama ini, Lily sangat jelas tentang perasaannya terhadap William dan akan selalu menemukan cara untuk berhubungan dengannya sebelum dia menikahi Clara. Namun, Clara hanya mencibir dan menjawab.

"Apakah kamu gila?"

"Kamu tidak percaya padaku? Nah, lihat ini!" Lily kemudian memberikan laporan pemeriksaannya kepada Clara dan ekspresi Clara langsung berubah ketika dia melihat familiar itu.

Tulisan tangan di atasnya. Dia tidak bisa mempercayai matanya ketika dia melihat tanda tangan William.

"Aku menghabiskan waktu untuk berhubungan dengannya selama empat bulan lalu. Dia seperti binatang buas dan melakukannya sepanjang malam, hingga akhirnya aku hamil saat ini, Lily menyatakan dan menyeringai bangga.

"Dia sangat menyukai anak ini dan meminta ku untuk menjaganya, kamu bisa bercerai setelah anak ku lahir."

"Kamu bajingan!" Clara meraung dan gemetar karena marah, ia tanpa sengaja memukul wajah Lily. Lily langsung jatuh ke lantai seolah-olah dia sudah mengantisipasi ini.

"Aduh perutku!" teriaknya.

Margaret menjadi balistik ketika dia mendengar ini dan segera menyerbu untuk menarik rambut Clara sebelum dia mulai pukul dan menendangnya Clara jatuh pingsan karena pemukulan yang kejam.

Ketika dia akhirnya sadar kembali, dia membuka matanya ke lautan putih. Dia mencoba untuk duduk tetapi tubuhnya sangat sakit sehingga dia harus bersandar di kepala tempat tidurnya untuk mengatur napas. Tetapi tepat pada saat itu, pintu bangsalnya terbuka dan seorang pria yang mengenakan kacamata berbingkai emas masuk.

"Halo, Nona Clara. Saya pengacara Tuan Myers!"

"Pengacara?" Clara mengulangi dan menatap pria di depannya dengan kaget.

"Ya, saya pengacara pribadi Tuan Myers. Dia mempercayakan saya untuk menangani proses perceraiannya dengan Anda."

"Perceraian??!! William ingin menceraikan ku?" Clara mengulangi dan hampir tidak percaya dengan apa yang baru saja dia dengar.

Pengacara itu berjalan ke tempat tidurnya dan menyerahkan sebuah dokumen.

"Ini adalah berkas perjanjian perceraian. Silakan baca."

Tangan Clara mulai bergetar. Dia tidak pernah bermimpi bahwa William benar-benar akan menceraikannya suatu hari nanti. Tanpa membaca perjanjian perceraian, dia menatap pengacara dan memerintahkan.

"Suruh William datang menemuiku! Aku ingin dia memberi tahu ku secara pribadi!"

"Mr. Myers sangat sibuk. Dia tidak punya waktu."

"Dia sibuk dan tidak punya waktu?" Clara terkekeh dan bertanya-tanya kapan mereka mulai begitu acuh tak acuh satu sama lain sehingga dia bahkan tidak bisa meluangkan waktu untuk bertemu dengannya.

Menutup matanya, dia meraih ponsel di meja samping tempat tidur dan memutar nomor William tetapi tidak bisa menghubunginya Bagaimana William dan aku berakhir seperti ini? Perselingkuhan, perceraian. pikirnya sangat sibuk!

Pengacara yang masih menunggu tanggapannya mendesak.

"Nona Clara, tolong lihat berkas perjanjiannya."

Jelas dari sikap pengacara itu bahwa dia tidak akan menerima jawaban tidak. Semua orang telah menghormati Clara selama tiga tahun pernikahannya dengan William. Sekarang pengacara itu begitu dingin dan kasar, dia jelas bertindak di bawah instruksi William.

Clara mengacungkan surat cerai dan melirik kolom pemotongan harta. Karena semua properti milik William sebelum pernikahannya, itu bukan bagian dari properti yang akan dibagi setelah perceraian mereka. Clara langsung mulai menangis.

Dia pernah berkata bahwa dia berarti dunia baginya dan bahwa semua yang dia miliki adalah miliknya. Namun, dia sudah jatuh cinta padanya hanya dalam tiga tahun setelah pernikahan mereka. Dia bertanya-tanya apakah dia akhirnya mengungkapkan warna aslinya.

Kebenaran bahwa William telah menyimpan seorang wanita di belakangnya dan bahkan menghamili wanita itu dengan seorang anak akhirnya mulai meresap.

"Kurasa sudah waktunya bagi pohon tak berbuah sepertiku untuk lengser." Clara berpikir pahit. Tanpa membaca perjanjian itu lebih jauh, Clara melirik ke arah pengacara, yang telah menatapnya selama ini dan meminta.

"Beri aku pena!"

Pengacara membuka tas kerjanya, mengeluarkan pena dan menyerahkannya kepada Clara sebelum dia menambahkan.

"Tuan Myers mengatakan bahwa Anda tidak dapat mengambil perhiasan yang dia belikan untuk Anda."

Clara menatap kosong ke ruang di depannya dan membeku untuk waktu yang lama. Tepat ketika pengacara berpikir bahwa dia akan melakukannya menantang ini, dia perlahan setuju.

"Tentu."

Dia kemudian mengambil pena dan menandatangani namanya di perjanjian perceraian dengan cepat. Setelah pengacara itu melirik sekilas pada perjanjian yang ditandatangani, berbalik dan pergi.

Sebuah Aston Martin mewah berhenti di tempat parkir rumah sakit dan jendela mobil bergulir ke bawah untuk mengungkapkan wajah seorang pria yang sangat tampan. Pengacara itu dengan cepat berjalan di atas mobil dan melaporkan dengan hormat.

"Tuan Myers, Madam telah menandatanganinya!"

"Dia menandatanganinya?" ulang pria itu perlahan dan melirik wajah pengacara itu dengan matanya yang tak terbaca.

Jantung pengacara itu berdebar kencang ketika dia melihat betapa murung nya pria itu dan meskipun pengacara itu ingin mengatakan sesuatu, dia kehilangan kata-kata.

Pria itu kemudian berbalik untuk menatap langit malam yang gelap. Setelah beberapa waktu, dia meludah keluar.

"Ayo pergi!"

Lanjutkan Membaca
Buku serupa
Karya Lainnya oleh Penulis Selebihnya
Bab
Baca Sekarang
Unduh Buku