icon 0
icon Pengisian Ulang
rightIcon
icon Riwayat
rightIcon
icon Keluar
rightIcon
icon Unduh Aplikasi
rightIcon
Bab 10
Krisis (Bagian Dua)
Jumlah Kata:1328    |    Dirilis Pada:05/01/2022

Pamannya telah meninggalkannya begitu saja tanpa pengawasan selama bertahun-tahun. Itu bukan karena mereka berbelas kasih padanya. Itu dilakukan hanya karena mereka tidak pernah melihatnya sebagai ancaman untuk mereka. Menjadikan Zen sebagai karung tinju juga memberi mereka kepuasan tersendiri karena Zen tidak bisa mendapatkan latihan apa pun. Sebaliknya, pukulan yang diterimanya akan melemahkannya atau bahkan bisa membunuhnya seiring berjalannya waktu. Inilah mengapa dia masih berada di Klan Luo selama ini.

Zen cukup sadar bahwa pamannya tidak akan segan-segan membunuhnya jika dia melawan.

"Tapi kamu sudah membantu kami membalas dendam pada Grey. Kami tidak suka ataupun menyetujui orang tua itu. Dan tindakannya menjadi semakin jahat dari waktu ke waktu." Melvin berkata dengan senyum yang penuh arti.

Semua anak lain diam-diam mengagumi Zen karena sudah melawan penindas seperti Grey kecuali cabang kedua dan ketiga dari Klan Luo.

Anak-anak lain di Aula Seni Bela Diri setuju dengan apa yang dikatakan Melvin meskipun mereka tidak secara terbuka berterima kasih kepada Zen.

Tahun-tahun setelah terjadinya kudeta di Klan Luo tidak terlalu menyenangkan untuk mereka. Perilaku dari kedua cabang hanya bisa digambarkan sebagai kejahatan. Pengurangan yang cukup besar telah dilakukan dalam berbagai tunjangan bulanan untuk kerabat tidak langsung dari Klan Luo. Bahkan jumlah obat yang diberikan untuk latihan dan pemurnian telah dikurangi oleh mereka. Beberapa pelayan juga berubah menjadi arogan terhadap anggota Klan Luo.

Hampir semua hal baik hanya diberikan kepada Perrin dan Andrew. Tidak diragukan lagi bahwa anak-anak Luo lainnya akan merasa dianiaya oleh mereka.

Semua orang yang ada di sini sekarang merindukan saat -saat ketika ayah Zen menjadi kepala Klan. Saat itu, sistem yang berlaku di dalam Klan sangat kaku. Ayah Zen itu adil meski dia bersikap tegas. Tidak ada banyak penyebaran kabar bohong yang dilakukan di dalam Klan Luo, dan juga tidak ada yang berani mengambil keuntungan dari situasi apa pun. Pelayan juga tidak berani bersikap kasar kepada orang lain.

Sangat disayangkan bahwa cabang baru yang memerintah Klan Luo sekarang berlaku tidak adil dan disiplin.

Nostalgia semacam ini tetap ada di dalam hati anak-anak di Klan Luo. Mereka hanya takut untuk membicarakannya satu sama lain karena takut akan terjadi perselisihan di antara keluarga. Mereka juga tidak ingin meninggalkan bukti ketidakpuasan mereka yang dapat digunakan untuk melawan mereka karena takut akan dihukum oleh aturan yang telah ditetapkan.

Klan Luo sudah pasti melemah selama dua tahun terakhir ini! Zen punya rencana sendiri. Dia tahu bahwa jika dia diberi kesempatan, dia akan mengumpulkan kekuatannya dan mengembangkan kekuatannya untuk dapat membersihkan Klan dari anggota "busuk" ini.

...

...

Grey berdiri dengan kepala terbungkus kain kasa di depan rumah megah cabang ketiga Klan Luo. Dia terluka parah sehingga hanya hidung, mata, dan mulutnya yang bisa terlihat.

Suara gedebuk terdengar saat dia secara dramatis jatuh berlutut. Dia berteriak dengan geraman rendah, "Tuan Andrew, tolong buat keputusan untuk saya!"

Seorang remaja berpakaian cyan bersandar dengan santai di kursinya sambil menatap tangisan menyedihkan Grey. Andrew adalah tuan muda kedua dari Klan Luo. Dia adalah pria yang tampan tetapi sikapnya sangat arogan dan sombong.

"Kudengar kamu ingin Zen menjadi pelayanmu agar dia bisa mengatur makananmu." Andrew memiringkan kepalanya dan menertawakan ide menggelikan itu.

"Tuan Andrew, bukan, itu tidak benar..." Grey menyangkal dengan berpura-pura terisak.

Andrew Luo tidak mendengarkan sedikit pun penjelasan Grey. Sebaliknya, dia malah menertawakannya, "Zen masih seorang Luo meskipun keluarganya sudah tidak dipercayai dan sekarang dia diturunkan ke posisi budak. Kamu pasti lupa bahwa dia pernah menjadi tuan muda Klan Luo sebelumnya. Bahkan itu tidak pantas jika aku, tuan muda kedua dari Klan Luo memintanya menjadi budakku. Kamu bodoh untuk berpikir bahwa kamu bisa melakukan hal seperti itu dan tidak menerima akibatnya. Apakah kamu sudah membakar otakmu karena demam tinggi? Kamu pantas untuk mendapatkan pukulan itu."

Grey bersujud di depan Andrew dengan rendah hati sebelum melanjutkan pembelaan dirinya. "Tuan Andrew, saya akui bahwa saya mungkin bersalah, tetapi tuan harus membantuku dan menghakimi untuk kebaikan saya..." Grey membuat gerakan yang tidak mencolok saat dia berpura-pura menangis lebih banyak untuk meminta belas kasihan.

Beberapa saat kemudian, seorang wanita paruh baya yang bergegas ke sisinya. Wanita itu diam-diam berlutut di sebelah Grey.

Wanita paruh baya yang ikut berlutut itu adalah istri Grey. Dia telah menjadi pengasuh Andrew sejak kematian ibu kandungnya sejak dia kecil. Andrew memiliki hubungan yang sangat baik dengan istri Grey. Hubungan di antara mereka hampir sedekat ibu dan anak kandung.

"Bibi, kamu tidak perlu berlutut seperti itu. Tolong berdiri sekarang. Grey, kamu juga boleh berdiri!" Andrew melambaikan tangannya saat dia berbicara.

"Tuan Andrew, jadi tuan menyetujuinya?" Terdengar sedikit kegembiraan di dalam suara Grey.

Andrew bangkit dari kursinya dan berjalan sebelum menghentikan langkahnya dan berbicara, "Sepupu Perrin mengatakan bahwa dia tidak membunuh Zen karena dia ingin Zen melihat dan memperhatikan seberapa kuat keluarga kita nantinya. Namun, Zen bukan orang yang penting untuk kita. Karena sepupu Perrin sedang bersiap untuk pergi ke Sekte Awan, aku akan membantu Perrin untuk mengurus Zen!"

Grey mengerti apa yang akan dilakukan Andrew hanya dari kata-kata yang keluar dari mulutnya. Perban di sekitar mulut Grey tertarik saat dia menyeringai puas. Grey berseru, "Terima kasih banyak, Tuan Andrew!"

"Tapi, kita harus menunggu terlebih dahulu dan menyelesaikan ini nanti," kata Andrew sambil meletakkan tangannya di dahinya. Dia menolehkan kepalanya ke arah Grey dan melanjutkan, "Aku baru saja meminum Pil Ajaib terakhir. Penting bagiku untuk berlatih dulu setelah minum pil. Itu adalah satu-satunya cara agar pil itu dapat memperbaiki dan membersihkan tubuhku. Bagaimana kalau kita membalas dendam padanya di Hari Latihan Keluarga? Aku akan memilih Zen sebagai lawanku selama pertandingan kematian yang diadakan hari itu. Di sana lah aku akan memiliki kesempatan sempurna untuk membunuhnya dengan tanganku sendiri tanpa ada masalah."

Senyum jahat melebar di wajah Andrew saat membayangkan dia akan membalas dendam pada Zen.

Hari Latihan Keluarga adalah kesempatan yang sangat penting karena pada hari itu, keterampilan semua anak akan diperiksa oleh para tetua Klan Luo.

Pada saat yang sama, Hari Latihan Keluarga itu juga memberikan kesempatan yang baik bagi para budak.

Jika ada budak yang bisa selamat dari pertandingan kematian yang diadakan pada Hari Latihan Keluarga, mereka akan diberikan kebebasan.

Bahkan budak yang paling rendah pun menginginkan kebebasan mereka di hari itu. Jika Klan Luo tidak memberikan mereka harapan dan kesempatan untuk mendapatkan kembali kebebasan mereka, budak akan segera hancur di bawah keputusasaan situasi mereka. Mereka tidak akan memiliki keinginan untuk hidup melalui pemukulan harian di Aula Seni Bela Diri.

Semua budak mendapatkan sedikit harapan dan semangat hidup dengan menetapkan aturan ini. Mereka berjuang melalui hari-hari mereka yang monoton dan terus berharap untuk hidup meskipun mendapat pukulan yang mengerikan karena pada akhirnya, Hari Latihan Keluarga akan datang dan mereka akan memiliki kesempatan nyata untuk mendapatkan kembali kebebasan mereka.

Namun sebenarnya sifat dari pertandingan kematian itu sangat tidak adil bagi mereka. Karena para budak dipukuli setiap hari, mereka menderita berbagai luka dan penyakit. Mereka tidak memiliki peluang sedikit pun ketika diserang oleh anak-anak elit yang sehat dan terlatih dari Klan Luo.

Banyak budak yang meninggal pada Hari Latihan Keluarga di masa lalu. Sementara itu di sisi lain, keterampilan dan kemampuan anak-anak Luo akan diuji pada hari itu dan yang terbaik akan diberi hadiah yang berbeda. Karena itu, setiap anak Luo pasti akan mencoba sebaik mungkin untuk memenangkan pertandingan.

"Ide yang bagus, Tuan Andrew. Kalau begitu mari kita tunggu. Biarkan anak itu menikmati hidupnya sebulan lagi!" Grey bersujud menyembah di hadapan Andrew beberapa kali lagi sebelum dengan cepat berdiri. Mata Grey bersinar dengan intensitas dan kebencian di bawah beberapa lapis kain kasanya yang diberi obat.

Ketika Andrew pergi, wanita paruh baya itu membalikkan badannya untuk memohon pada Grey. "Zen adalah remaja yang bernasib malang. Mengapa kamu harus membuatnya sampai mati? Aku setuju bahwa dia seharusnya tidak memukulmu sampai seperti ini. Tapi memberinya sedikit pelajaran saja sudah cukup. Kamu tidak perlu sampai membunuhnya."

Gray mendengus saat mendengar istrinya berbicara. Dia memelototinya dan dia membalas, "Tutup mulutmu! Kamu hanya seorang wanita! Kamu tidak tahu apa-apa selain kebaikan hatimu yang berisik."

Wanita paruh baya itu meringkuk ketika dimarahi suaminya. Dia mencoba untuk membalas, tetapi tidak ada yang bisa dia katakan di depan suaminya itu. Akhirnya, dia menutup mulutnya rapat-rapat dan menundukkan kepalanya.

Buka APP dan Klaim Bonus Anda

Buka
1 Bab 1 Membalas Kejahatan Dengan Kebaikan (Bagian Satu)2 Bab 2 Membalas Kejahatan Dengan Kebaikan (Bagian Dua)3 Bab 3 Metode Pemurnian Senjata (Bagian Satu)4 Bab 4 Metode Pemurnian Senjata (Bagian Dua)5 Bab 5 Tubuh yang Luar Biasa (Bagian Satu)6 Bab 6 Tubuh yang Luar Biasa (Bagian Dua)7 Bab 7 Zen Memukul Para Pelayan (Bagian Satu)8 Bab 8 Zen Memukul Para Pelayan (Bagian Dua)9 Bab 9 Krisis (Bagian Satu)10 Bab 10 Krisis (Bagian Dua)11 Bab 11 Upaya (Bagian Satu)12 Bab 12 Upaya (Bagian Dua)13 Bab 13 Hari Latihan Keluarga (Bagian Satu)14 Bab 14 Hari Latihan Keluarga (Bagian Dua)15 Bab 15 Pukulan Fatal (Bagian Satu)16 Bab 16 Pukulan Fatal (Bagian Dua)17 Bab 17 Tingkat Pemurnian Organ (Bagian Satu)18 Bab 18 Tingkat Pemurnian Organ (Bagian Dua)19 Bab 19 Evil Sang Pemurni Senjata (Bagian Satu)20 Bab 20 Evil Sang Pemurni Senjata (Bagian Dua)21 Bab 21 Memurnikan Tubuh dengan Api (Bagian Satu)22 Bab 22 Memurnikan Tubuh dengan Api (Bagian Dua)23 Bab 23 Memurnikan Tubuh dengan Api (Bagian Tiga)24 Bab 24 Api Hitam Dan Sisik Naga25 Bab 25 Kebebasan (Bagian Satu)26 Bab 26 Kebebasan (Bagian Dua)27 Bab 27 Kebebasan (Bagian Tiga)28 Bab 28 Ibukota Kaisar (Bagian Satu)29 Bab 29 Ibukota Kaisar (Bagian Dua)30 Bab 30 Provokasi (Bagian Satu)31 Bab 31 Provokasi (Bagian Dua)32 Bab 32 Ujian Awal (Bagian Satu)33 Bab 33 Ujian Awal (Bagian Dua)34 Bab 34 Tekanan Tak Terlihat (Bagian Satu)35 Bab 35 Tekanan Tak Terlihat (Bagian Dua)36 Bab 36 Lulus Ujian Awal (Bagian Satu)37 Bab 37 Lulus Ujian Awal (Bagian Dua)38 Bab 38 Aku Memiliki Ide yang Sangat Sederhana (Bagian satu)39 Bab 39 Aku Memiliki Ide yang Sangat Sederhana (Bagian Dua)40 Bab 40 Kejutan (Bagian Satu)41 Bab 41 Kejutan (Bagian Dua)42 Bab 42 Pil Panjang Umur43 Bab 43 Amarah Zen (Bagian Satu)44 Bab 44 Kemarahan Zen (Bagian Dua)45 Bab 45 Aku Menolak Menerimanya (Bagian Satu)46 Bab 46 Aku Menolak Menerimanya (Bagian Dua)47 Bab 47 Yan Luo48 Bab 48 Gunung Berdarah (Bagian Satu)49 Bab 49 Gunung Berdarah (Bagian Dua)50 Bab 50 Ryan Fang (Bagian Satu)51 Bab 51 Ryan Fang (Bagian Dua)52 Bab 52 Cara Terbaik Menyingkirkan Orang Bodoh (Bagian Satu)53 Bab 53 Cara Terbaik Menyingkirkan Orang Bodoh (Bagian Dua)54 Bab 54 Tujuh Klan Bangsawan Teratas55 Bab 55 Terpaksa Bertarung (Bagian Satu)56 Bab 56 Terpaksa Bertarung (Bagian Dua)57 Bab 57 Mati-matian Melawan (Bagian Satu)58 Bab 58 Mati-matian Melawan (Bagian Dua)59 Bab 59 Raksasa (Bagian Satu)60 Bab 60 Raksasa (Bagian Dua)61 Bab 61 Menggunakan Pisau Terbang (Bagian Satu)62 Bab 62 Menggunakan Pisau Terbang (Bagian Dua)63 Bab 63 Perasaan Tertekan64 Bab 64 Mendapatkan Kembali Pisau Terbang (Bagian Satu)65 Bab 65 Mendapatkan Kembali Pisau Terbang (Bagian Dua)66 Bab 66 Memilih Metode Pemurnian (Bagian Satu)67 Bab 67 Memilih Metode Pemurnian (Bagian Dua)68 Bab 68 Metode Kultivasi Tingkat Lima (Bagian Satu)69 Bab 69 Metode Kultivasi Tingkat Lima (Bagian Dua)70 Bab 70 Gunung Neraka (Bagian Satu)71 Bab 71 Gunung Neraka (Bagian Dua)72 Bab 72 Masalah Tiada Akhir73 Bab 73 Tantangan74 Bab 74 Melupakan Diri Sendiri Sepenuhnya (Bagian Satu)75 Bab 75 Melupakan Diri Sendiri Sepenuhnya (Bagian Dua)76 Bab 76 Permainan Kucing dan Tikus (Bagian Satu)77 Bab 77 Permainan Kucing Dan Tikus (Bagian Dua)78 Bab 78 Mencapai Tingkat Pemurnian Sumsum79 Bab 79 Tetap Tenang (Bagian Satu)80 Bab 80 Tetap Tenang (Bagian Dua)81 Bab 81 Tetap Tenang (Bagian Tiga)82 Bab 82 Kebenaran Yang Dingin Dan Keras83 Bab 83 Instruktur Su Yang Marah (Bagian Satu)84 Bab 84 Instruktur Su Yang Marah (Bagian Dua)85 Bab 85 Lapangan Parkir Langit Biru (Bagian Satu)86 Bab 86 Lapangan Parkir Langit Biru (Bagian Dua)87 Bab 87 Serangan Mendadak Di Langit (Bagian Satu)88 Bab 88 Serangan Mendadak Di Langit (Bagian Dua)89 Bab 89 Diselamatkan (Bagian Satu)90 Bab 90 Diselamatkan (Bagian Dua)91 Bab 91 Tantangan Yang Tak Terduga92 Bab 92 Mempermalukan Dirinya Sendiri (Bagian Satu)93 Bab 93 Mempermalukan Dirinya Sendiri (Bagian Dua)94 Bab 94 Kesempatan Dalam Kesempitan95 Bab 95 Panen Melimpah Inti Kristal (Bagian Satu)96 Bab 96 Panen Melimpah Inti Kristal (Bagian Dua)97 Bab 97 Nasib Tragis (Bagian Satu)98 Bab 98 Nasib Tragis (Bagian Dua)99 Bab 99 Binatang Raksasa Di Danau Lava100 Bab 100 Perubahan Menjadi Senjata Spiritual (Bagian Satu)