icon 0
icon Pengisian Ulang
rightIcon
icon Riwayat
rightIcon
icon Keluar
rightIcon
icon Unduh Aplikasi
rightIcon
Bab 13
Hari Latihan Keluarga (Bagian Satu)
Jumlah Kata:1014    |    Dirilis Pada:05/01/2022

Musim dingin tahun ini luar biasa dingin. Udara dingin bertiup dari tanah beku yang luas di utara, memutihkan sebagian besar tanah Kekaisaran.

Salju yang tebal seperti selimut kapas menutupi seluruh tanah. Tanah bor yang luas yang ada di depan kediaman Luo juga diselimuti oleh salju tebal.

Para pelayan Klan Luo sibuk membersihkan salju di tempat latihan di Hari Latihan Keluarga. Dua belas tim anak-anak Luo sedang berdiri dalam antrian yang rapi, menunggu tinjauan dari para tetua Klan Luo.

Klan Luo awalnya memiliki tiga belas cabang. Hanya dua belas cabang yang tersisa sejak tuduhan palsu terhadap keluarga Zen dan pembubaran cabang mereka.

Hari Latihan Keluarga diadakan setahun sekali untuk mendorong semua anak Luo agar berlatih dengan rajin. Hari ini penting bagi kedua pihak, anak-anak Luo dan para karung tinju.

Alokasi sumber daya untuk tahun berikutnya akan diputuskan berdasarkan kinerja setiap cabang Klan Luo. Performa yang baik di hari itu secara otomatis menyiratkan bahwa cabang pemenang akan mendapatkan lebih banyak sumber daya, seperti pil yang berguna untuk meningkatkan kecepatan pemurnian tubuh, dan obat pemulihan yang bisa menyembuhkan luka dengan cepat.

Untuk para budak, hari ini menentukan hidup atau mati mereka, dan kebebasan yang mereka dambakan.

Zen bersama budak lainnya berjalan menuju ke tempat latihan. Hari ini, raut wajah setiap karung tinju tampak serius. Tekad mereka terlihat jelas dalam ekspresi yang mereka pasang di wajah mereka. Masing-masing dari mereka menyadari betapa pentingnya hari ini.

Hanya ada dua pilihan untuk seorang budak dalam pertandingan kematian hari ini, memenangkan kehidupan yang bebas atau mati mencoba.

Untuk anak-anak Luo, pertandingan kematian hari ini adalah ujian. Menang berarti mereka akan mendapat hadiah dan mendapat dukungan dari seluruh keluarga. Konsekuensi kalau mereka kalah hanya sebatas rasa malu.

Sebagian besar anak-anak elit sudah memiliki kekuatan yang baik. Mereka lebih baik daripada orang biasa baik dalam hal keterampilan dan kekuatan. Namun, banyak dari mereka yang masih kalah pada saat genting ini karena mereka jarang berada di pertempuran yang sebenarnya. Karena itu, sudah hal yang biasa melihat anak-anak elit kalah dalam kompetisi ini.

Niat asli di balik penetapan aturan pertandingan kematian ini adalah untuk memaksimalkan potensi para budak dengan memotivasi mereka agar mereka bisa melawan anak-anak Luo dengan penuh semangat. Ini adalah satu-satunya cara bagi anak-anak Luo untuk mendapatkan pengalaman pelatihan tempur yang sesungguhnya.

Seorang pria paruh baya mengenakan jubah hijau memasuki lapangan beberapa saat setelah budak tiba. Paman Zen, Ken Luo, memiliki janggut panjang dan wajah yang sehalus batu giok.

Mata Zen bersinar dengan kebencian ketika melihatnya. Dia ingat bagaimana peran Ken dalam kematian ayahnya. Pria ini berpura-pura menjadi pria yang rendah hati, tetapi dia menggunakan trik untuk meracuni kakak tertuanya. Bagi Zen, pamannya itu tidak lebih dari seorang munafik.

Zen tidak akan ragu untuk membunuh Ken jika dia lebih percaya diri pada kekuatannya. Namun, Ken Luo adalah master di tingkat pemurnian organ. Hampir seluruh isi perutnya telah disempurnakan. Apalagi kekuatannya sebanding dengan berat tiga tripod kuno. Ada yang mengatakan bahwa dia bisa merobek harimau dan macan tutul dengan tangan kosong, dan menghancurkan tembok besar dengan tinjunya yang polos tanpa pelindung apa-apa.

Ken berdiri di platform tinggi dan menarik napas dalam-dalam sebelum berbicara, "Hari ini kita punya kabar baik. Keponakanku, tuan muda dari Klan Luo, telah diterima di Sekte Awan. Dia sekarang sudah menjadi bagian dari murid dalam di Sekte Awan."

Semua orang bisa mendengar suaranya dengan jelas meski Ken tidak berbicara dengan keras. Karena dia adalah master di tingkat pemurnian organ, semua organ internalnya telah diasah dengan baik. Suaranya masih terdengar jelas meskipun dia berbisik.

Seketika kecemburuan tercermin di wajah anak-anak Luo setelah mendengar pengumuman itu.

Perrin yang diterima di Sekte Awan hampir merupakan hal yang sudah diduga. Murid di Sekte Awan dibagi menjadi beberapa tingkatan. Banyak orang melalui semua penilaian dan lebih menonjol dari pesaing mereka. Namun, yang mereka dapatkan hanyalah posisi murid luar. Intinya, itu berarti bahwa para murid ini tidak mendapatkan sumber daya yang terbaik.

Bagaimana Perrin dapat meningkat secepat itu untuk sangat memenuhi syarat untuk menjadi murid dalam? Ini di luar dugaan semua yang hadir di sana. Tidak heran mereka cemburu dengannya.

Zen juga bertanya-tanya hal yang sama. Apakah mungkin Pil Ajaib Perrin begitu efektif dan kuat sampai-sampai bisa membantu Perrin mendapatkan izin masuk sebagai murid dalam di Sekte Awan? Zen mengepalkan tangannya sambil merasa cemas dan khawatir.

Alasan mengapa pamannya belum membunuh Zen sampai sekarang adalah karena mereka pikir Zen bukanlah ancaman bagi Klan Luo. Namun lain cerita dengan saudaranya, Yan adalah bakat yang luar biasa. Yan adalah ancaman bagi mereka. Yan bisa melarikan diri ketika kudeta terjadi karena dia berada di Sekte Awan. Tapi sekarang Perrin juga berada di Sekte Awan, kehadirannya pasti tidak akan menguntungkan bagi Yan. Zen tahu dia harus pergi ke Sekte Awan secepat mungkin ketika memikirkan ancaman terhadap adik perempuannya!

"Perrin adalah kebanggaan keluarga kita. Namun kita tidak boleh fokus pada pencapaiannya. Hari ini adalah Hari Latihan Keluarga. Anak-anak Luo harus memilih seorang budak untuk melakukan pertandingan kematian ini. Jika kamu menang melawan budak di pertandingan kematian, tahun depan, pemenangnya akan mendapatkan dua kali lipat kuota Pil Pemurnian. Selanjutnya, uang bulanan untuk pemenang kali ini juga akan berlipat ganda. Dan ada bonus lain juga, sebutir Pil Ungu..."

Anak-anak Luo mulai berbicara di antara mereka sendiri setelah mendengar tentang beberapa hadiah menarik yang ditawarkan kepada pemenang pertandingan kematian di hari itu. Kegembiraan mereka dapat dirasakan semua orang.

Tapi di sisi lain, para budak tampak muram. Semakin besar hadiahnya, semakin menantang pertandingan kematian itu. Anak-anak Luo akan menjadi lebih kejam karena didorong oleh keserakahan. Meskipun sebelumnya budak hanya memiliki peluang kecil untuk bertahan hidup, tapi sekarang peluang itu menjadi lebih kecil lagi.

Setelah Ken menyelesaikan pidatonya, dia berjalan kembali ke arah kursi tingginya. Grey sang pelayan berjalan ke teras yang tinggi. Matanya menyapu kerumunan para budak dan berhenti di Zen. Kekejaman melintas di matanya saat dia berpikir, 'Bocah, kamu akan mati hari ini! Nikmati waktumu sebelum giliranmu.'

Grey berbicara dengan keras setelah selesai melamun, "Sekarang anak-anak Luo dapat mulai memilih karung tinju mereka. Pesaing pertama untuk pertandingan kematian adalah Tuan Andrew, putra tertua dari cabang ketiga!"

Andrew melompat ke arena di lapangan. Setelah memberi hormat kepada ayahnya, Ken, dia membalikkan badannya untuk memilih karung tinjunya.

Buka APP dan Klaim Bonus Anda

Buka
1 Bab 1 Membalas Kejahatan Dengan Kebaikan (Bagian Satu)2 Bab 2 Membalas Kejahatan Dengan Kebaikan (Bagian Dua)3 Bab 3 Metode Pemurnian Senjata (Bagian Satu)4 Bab 4 Metode Pemurnian Senjata (Bagian Dua)5 Bab 5 Tubuh yang Luar Biasa (Bagian Satu)6 Bab 6 Tubuh yang Luar Biasa (Bagian Dua)7 Bab 7 Zen Memukul Para Pelayan (Bagian Satu)8 Bab 8 Zen Memukul Para Pelayan (Bagian Dua)9 Bab 9 Krisis (Bagian Satu)10 Bab 10 Krisis (Bagian Dua)11 Bab 11 Upaya (Bagian Satu)12 Bab 12 Upaya (Bagian Dua)13 Bab 13 Hari Latihan Keluarga (Bagian Satu)14 Bab 14 Hari Latihan Keluarga (Bagian Dua)15 Bab 15 Pukulan Fatal (Bagian Satu)16 Bab 16 Pukulan Fatal (Bagian Dua)17 Bab 17 Tingkat Pemurnian Organ (Bagian Satu)18 Bab 18 Tingkat Pemurnian Organ (Bagian Dua)19 Bab 19 Evil Sang Pemurni Senjata (Bagian Satu)20 Bab 20 Evil Sang Pemurni Senjata (Bagian Dua)21 Bab 21 Memurnikan Tubuh dengan Api (Bagian Satu)22 Bab 22 Memurnikan Tubuh dengan Api (Bagian Dua)23 Bab 23 Memurnikan Tubuh dengan Api (Bagian Tiga)24 Bab 24 Api Hitam Dan Sisik Naga25 Bab 25 Kebebasan (Bagian Satu)26 Bab 26 Kebebasan (Bagian Dua)27 Bab 27 Kebebasan (Bagian Tiga)28 Bab 28 Ibukota Kaisar (Bagian Satu)29 Bab 29 Ibukota Kaisar (Bagian Dua)30 Bab 30 Provokasi (Bagian Satu)31 Bab 31 Provokasi (Bagian Dua)32 Bab 32 Ujian Awal (Bagian Satu)33 Bab 33 Ujian Awal (Bagian Dua)34 Bab 34 Tekanan Tak Terlihat (Bagian Satu)35 Bab 35 Tekanan Tak Terlihat (Bagian Dua)36 Bab 36 Lulus Ujian Awal (Bagian Satu)37 Bab 37 Lulus Ujian Awal (Bagian Dua)38 Bab 38 Aku Memiliki Ide yang Sangat Sederhana (Bagian satu)39 Bab 39 Aku Memiliki Ide yang Sangat Sederhana (Bagian Dua)40 Bab 40 Kejutan (Bagian Satu)41 Bab 41 Kejutan (Bagian Dua)42 Bab 42 Pil Panjang Umur43 Bab 43 Amarah Zen (Bagian Satu)44 Bab 44 Kemarahan Zen (Bagian Dua)45 Bab 45 Aku Menolak Menerimanya (Bagian Satu)46 Bab 46 Aku Menolak Menerimanya (Bagian Dua)47 Bab 47 Yan Luo48 Bab 48 Gunung Berdarah (Bagian Satu)49 Bab 49 Gunung Berdarah (Bagian Dua)50 Bab 50 Ryan Fang (Bagian Satu)51 Bab 51 Ryan Fang (Bagian Dua)52 Bab 52 Cara Terbaik Menyingkirkan Orang Bodoh (Bagian Satu)53 Bab 53 Cara Terbaik Menyingkirkan Orang Bodoh (Bagian Dua)54 Bab 54 Tujuh Klan Bangsawan Teratas55 Bab 55 Terpaksa Bertarung (Bagian Satu)56 Bab 56 Terpaksa Bertarung (Bagian Dua)57 Bab 57 Mati-matian Melawan (Bagian Satu)58 Bab 58 Mati-matian Melawan (Bagian Dua)59 Bab 59 Raksasa (Bagian Satu)60 Bab 60 Raksasa (Bagian Dua)61 Bab 61 Menggunakan Pisau Terbang (Bagian Satu)62 Bab 62 Menggunakan Pisau Terbang (Bagian Dua)63 Bab 63 Perasaan Tertekan64 Bab 64 Mendapatkan Kembali Pisau Terbang (Bagian Satu)65 Bab 65 Mendapatkan Kembali Pisau Terbang (Bagian Dua)66 Bab 66 Memilih Metode Pemurnian (Bagian Satu)67 Bab 67 Memilih Metode Pemurnian (Bagian Dua)68 Bab 68 Metode Kultivasi Tingkat Lima (Bagian Satu)69 Bab 69 Metode Kultivasi Tingkat Lima (Bagian Dua)70 Bab 70 Gunung Neraka (Bagian Satu)71 Bab 71 Gunung Neraka (Bagian Dua)72 Bab 72 Masalah Tiada Akhir73 Bab 73 Tantangan74 Bab 74 Melupakan Diri Sendiri Sepenuhnya (Bagian Satu)75 Bab 75 Melupakan Diri Sendiri Sepenuhnya (Bagian Dua)76 Bab 76 Permainan Kucing dan Tikus (Bagian Satu)77 Bab 77 Permainan Kucing Dan Tikus (Bagian Dua)78 Bab 78 Mencapai Tingkat Pemurnian Sumsum79 Bab 79 Tetap Tenang (Bagian Satu)80 Bab 80 Tetap Tenang (Bagian Dua)81 Bab 81 Tetap Tenang (Bagian Tiga)82 Bab 82 Kebenaran Yang Dingin Dan Keras83 Bab 83 Instruktur Su Yang Marah (Bagian Satu)84 Bab 84 Instruktur Su Yang Marah (Bagian Dua)85 Bab 85 Lapangan Parkir Langit Biru (Bagian Satu)86 Bab 86 Lapangan Parkir Langit Biru (Bagian Dua)87 Bab 87 Serangan Mendadak Di Langit (Bagian Satu)88 Bab 88 Serangan Mendadak Di Langit (Bagian Dua)89 Bab 89 Diselamatkan (Bagian Satu)90 Bab 90 Diselamatkan (Bagian Dua)91 Bab 91 Tantangan Yang Tak Terduga92 Bab 92 Mempermalukan Dirinya Sendiri (Bagian Satu)93 Bab 93 Mempermalukan Dirinya Sendiri (Bagian Dua)94 Bab 94 Kesempatan Dalam Kesempitan95 Bab 95 Panen Melimpah Inti Kristal (Bagian Satu)96 Bab 96 Panen Melimpah Inti Kristal (Bagian Dua)97 Bab 97 Nasib Tragis (Bagian Satu)98 Bab 98 Nasib Tragis (Bagian Dua)99 Bab 99 Binatang Raksasa Di Danau Lava100 Bab 100 Perubahan Menjadi Senjata Spiritual (Bagian Satu)