back
Unduh aplikasi
icon 0
icon Pengisian Ulang
rightIcon
icon Riwayat
rightIcon
icon Keluar
rightIcon
icon Unduh Aplikasi
rightIcon
(bukan) Perempuan Biasa #buku ketiga

(bukan) Perempuan Biasa #buku ketiga

Suzy Wiryanty

5.0
Ulasan
12.9K
Penayangan
59
Bab

Cerita ini adalah cerita ketiga dari trilogi#womenpowerseries Kehidupan Davina Hadinata, seorang eksekutif muda yang cerdas dengan masa depan secerah mentari pagi, runtuh dalam sekejab mata. Masalah demi masalah mendatanginya tiada henti. Dimulai dari kesalahannya menerima cinta sang atasan, Aria Wardana yang ternyata telah beristri, hingga kakak kandungnya yang bermain api dengan suami sahabatnya sendiri. Masalah semakin rumit saat Aria yang dendam karena diputuskan secara sepihak, merusak karir Vina dengan menuduhnya telah melakukan kecurangan dalam perusahaan. Akibatnya Vina dipecat dari perusahaan, dan tiada satu pun perusahaan yang mau menerimanya. Cobaan makin berat saat Alana, istri Aria, keguguran dan akhirnya bunuh diri dalam keadaan hamil karena tidak kuasa menahan kesedihan. Di sinilah awal neraka Vina dimulai. Rajata Bagaskara, kakak kandung Alana membalas dendam padanya, dengan cara menodainya hingga hamil. Rajata ingin agar anak Vina menggantikan posisi keponakannya yang belum sempat dilahirkan. Bagaimana Vina menjalani hari-harinya pasca ia tidak berpenghasilan lagi? Sementara mata pencarian keluarganya berupa gerai bakso sang ayah, juga telah bangkrut akibat fitnah keji selingkuhan sang kakak yang kini menderita gangguan jiwa. Kisah ini menceritakan bagaimana kuatnya seorang perempuan yang tidak menyerah pada nasib, meski untuk berdiri tegak pun ia sulit. Baginya selagi napas masih dikandung badan dan masih ada Tuhan, pasti masih ada harapan.

Bab 1
(bukan) Perempuan Biasa #buku ketiga
Chapter 1

Vina tengah mengaduk teh saat seseorang memeluk erat pinggangnya. Tanpa menoleh pun Vina tahu tangan siapa yang melingkari pinggangnya ini. Aria Wardana, atasan sekaligus mantan pacarnya. Vina tidak menyangka kalau atasannya ini mengikutinya hingga ke pantry.

"Pak Ari, jangan seperti ini. Ini kantor. Lagi pula saya ini adalah staff Bapak. Tolong hormati saya." Vina menggeliat. Mencoba melepaskan diri dari dekapan erat Aria.

"Bapak... Bapak... saya ini pacar kamu, Vina. Panggil saya Mas Ari seperti biasa." Alih-alih melepaskan pelukan, Aria malah mempererat pelukannya. Kedua tangannya membelit pinggang Vina, hingga si empunya pinggang merasa sesak napas.

"Lepaskan, Pak! Ini tempat umum. Nanti ada yang melihat." Vina gelagapan. Terlebih lagi saat ia merasa napas Aria menderu-deru di lehernya. Aria pasti bermaksud untuk menciumnya.

"Kenapa kalau ada yang melihat? Kantor ini, kantor saya. Kamu juga pacar saya. Jadi saya tidak punya urusan dengan mereka. Jangan bergerak-gerak, Sayang. Saya ingin menikmati kemanisan bibirmu."

Apa boleh buat. Saat Vina merasa bibir panas Aria mulai merambati ceruk lehernya, Vina pun menggerakkan kedua sikunya ke belakang. Menghantam keras perut Aria. Pelukan terurai seiring dengan umpatan sumpah serapah dari mulut Aria. Aria kini mencengkram rahangnya erat. Menekannya geram hingga jari-jemarinya memutih. Vina mendesis kesakitan. Namun ia bertahan untuk tidak memohon. Orang seperti Aria ini sangat suka melihat orang tertindas dan kemudian memohon-mohon. Aria berjiwa psikopat. Selama tiga bulan berpacaran, Vina mulai bisa merasakan sikap superior Aria.

"Sialan! Sudah mulai berani kamu ya? Ingat baik-baik, Vina. Nasibmu itu berada di tangan saya. Kalau kamu macam-macam, kamu akan saya pecat! Selain itu saya bisa membuat hidupmu bagai dalam neraka. Coba saja lawan saya. Nanti akan kamu rasakan sendiri akibatnya!"

Aria menghempaskan wajah Vina hingga ia terdorong ke belakang. Vina meringis saat merasakan pinggulnya menghantam bak cuci piring. Namun seperti tadi, ia tidak mau memperlihatkan kesakitannya. Ia hanya mengepalkan kedua tangannya di sisi tubuh. Menahan kesakitan dalam diam.

"Ingat, saya tidak menyetujui perpisahan kita. Saya tetap menganggap kamu adalah pacar saya. Titik."

Vina menghapus air mata. Mengutuki kecerobohannya tiga bulan lalu. Ia baru bekerja di kantor ini selama empat bulan. Setelah bekerja kurang lebih sebulan, Aria menyatakan jatuh cinta padanya. Dan dirinya yang masih dipengaruhi hormon endorphin kala itu menerima pernyataan cinta Aria dengan suka cita. Waktu itu ia terlalu bahagia karena merasa dicintai oleh seorang pria serupawan Aria. Atasannya sendiri lagi. Yang artinya status sosialnya di atas rata-rata. Mapan dan rupawan. Dua hal yang memang sulit ditolak oleh wanita mana pun. Karena waktu itu hatinya tengah berbunga-bunga, ia melupakan satu hal. Bahwa seorang pria sedewasa Aria, mustahil rasanya apabila belum mempunyai pasangan. Kecuali ia mempunyai orientasi seksual yang berbeda atau mempunyai penyakit tertentu.

Waktu berlalu. Hari berganti minggu, bulan, hingga empat bulan pun berlalu. Dan minggu lalu kebenaran terkuak saat seorang wanita cantik mengunjungi Aria di kantor. Wanita cantik yang bernama Alana Bagaskara itu mengaku sebagai istri Aria. Ternyata Aria telah membohonginya selama ini. Menurut salah seorang rekan kerjanya, Alana dan Aria telah menikah selama dua tahun lamanya. Hanya saja belum ada kehadiran seorang anak dalam rumah tangga mereka. Pantas saja Aria merahasiakan hubungan mereka di kantor. Aria beralasan soal kode etik. Tidak elok kalau seorang atasan berpacaran dengan staffnya sendiri. Vina merasa sangat bersalah. Ia akhirnya meminta putus dari Aria saat itu juga. Namun beginilah akhirnya. Aria tidak ingin putus dan mengancamnya dengan ini dan itu.

Vina mencuci wajahnya di wastafel. Mencoba menyamarkan jejak-jejak air mata dengan basuhan air. Setelah menutup keran, Vina memandangi pantulan dirinya di kaca wastafel.

Seorang gadis berwajah pucat, balas menatapnya sendu. Lingkaran hitam di bawah matanya semakin membuat wajah lelahnya tampak mengenaskan. Cobaan hidup bertubi-tubi menghantamnya tanpa henti.

Dimulai dari perceraian kakaknya, Dina dengan Rayhan, karena Dina diduga mandul. Hingga Dina ketahuan melakukan affairs dengan suami sahabatnya, Kanaya. Masalah makin pelik karena Dina kini hamil, sehingga membuat pernikahan Kanaya dan Ghifari, suaminya berantakan.

Masalah tidak berhenti di situ saja. Pada akhirnya diketahui bahwa Dina bukan mengandung anak dari Ghifari. Melainkan anak dari salah seorang mantannya saat sekolah dulu. Reuni membuat mereka terkenang akan romansa masa lalu, yang berakhir dengan cinta satu malam.

Ghifari yang dijebak, murka. Apalagi akibat perbuatan Dina, Kanaya meminta cerai dan kini telah menikah dengan Haikal. Ghifari yang menganggap Dina sebagai biang masalah yang menghancurkan rumah tangganya, membalas dengan menghancurkan usaha keluarga mereka. Delapan gerai warung bakso ayahnya telah ditutup akibat ulah Ghifari minggu lalu. Kini keluarganya hanya mengandalkan gajinya sebagai staff di perusahaan properti milik Aria ini. Namun sepertinya nasibnya juga akan berakhir lara. Karena Aria terus mengancam akan memecatnya kalau ia tidak mau menuruti semua keinginannya. Makanya sudah seminggu ini Vina merasa tidak enak makan dan juga tidak enak tidur. Ia gelisah memikirkan masa depan keluarganya.

"Lho, Vin. Lo kok masih di sini? Oh lo lagi buat teh ya? Udah ntar aja lo minumnya. Mending sekarang lo ikut gue ke ruangan meeting. Kita kedatangan boss besar." Suci, salah seorang rekan kerjanya menarik pergelangan tangannya. Suci ini adalah rekannya yang paling baik. Suci berasal dari keluarga sederhana. Makanya Suci merasa cocok berteman dengannya.

"Boss besar?" Vina membeo.

"Bukannya boss besar kita itu Pak Aria ya?" ujar Vina bingung. Setahunya di perusahaan ini, boss besarnya adalah Aria.

"Ck. Bukan, Vin. Jabatan tertinggi emang sih dipegang Pak Aria. Tapi pemilik perusahaan ini adalah Pak Rajata Bagaskara. Kakak ipar Pak Aria. Dulu Pak Aria itu karyawan di sini. Nah Pak Aria itu akhirnya menikahi Bu Alana Bagaskara. Terus Pak Aria naik jabatan deh. Jadi boss di sini," terang Suci lagi.

"Oh, begitu ya? Gue nggak tau, Ci."

"Ya iyalah lo nggak tahu. Kapan lo baru empat bulan di sini." Suci memutar bola mata.

"Yuk ah. Cus, kita ke sana. Ntar aja lo minum tehnya. Semua staff sekarang sudah stand by tuh di ruangan meeting. Mereka bersiap-siap untuk menyambut kehadiran Pak Rajata yang baru pulang dari Amsterdam. Biasanya kalau baru pulang kandang begini, Pak Rajata suka memberi kata sambutan untuk semua staff. Kayak wejangan ala-ala motivatorlah. Ayo kita ke sana, Vin."

Suci, kini menarik paksa lengannya. Walau bingung, Vina mengikuti juga langkah-langkah bergegas Suci. Berdua mereka melangkah lebar-lebar menuju ruangan meeting. Dan benar saja, pintu ruangan meeting telah terbuka lebar. Beberapa staff tampak berjalan bergegas masuk ke dalam ruangan.

Buku serupa
Unduh Buku