Login to Bakisah
icon 0
icon Pengisian Ulang
rightIcon
icon Riwayat Membaca
rightIcon
icon Keluar
rightIcon
icon Unduh Aplikasi
rightIcon
SENI DI ATAS RANJANG

SENI DI ATAS RANJANG

Black Sky

5.0
Komentar
38.7K
Penayangan
178
Bab

21+ Alert! Harap bijak memilih bacaan, HANYA UNTUK DEWASA. Seni di atas ranjang, merupakan kumpulkan berbagai kisah dari beberapa tokoh dan berbagai konflik yang beraneka ragam. Menyuguhkan berbagai kisah panas variatif yang di harapkan dapat menghibur pembaca sekalian. Dengan latar belakang, profesi, dan pengamanan berbeda-beda, tentunya sangat layak dan menarik untuk di baca dan di ikuti setiap chapternya. Selamat membaca dan selamat menikmati.

Bab 1 Skandal adik kakak (part 1)

Saudara laki-laki dan perempuan itu duduk diam di atas sandaran di dalam ruangan, dalam kegelapan, dan tidak berani meninggalkan tempat persembunyian mereka dari orang tua mereka yang akan memberikan penjelasan menyakitkan kepada mereka. Irham memeluk adiknya Ira, dengan lembut membelai tangannya di punggung gadis itu yang gemetar karena isak tangisnya yang pelan. Karena sangat khawatir, dia mengingat kejadian yang menyebabkan hari yang mengerikan ini.

* * *

Semuanya dimulai dari hari ketika kakak perempuannya -Tanya, yang berusia dua puluh tahun, membawa Mikhail ke apartemen. Dia mengumumkan kepada orang tua mereka bahwa dia akan menjadi suaminya dan sejak hari itu, Mikhail akan tinggal bersamanya. Orang tua mereka tidak punya pilihan selain menyetujuinya.

Sampai saat itu, Irham punya kamar sendiri di apartemen tiga kamar milik orang tuanya. Kecil, tapi unik. Di kamar lain, di kamar terbesar di dekat ruang tamu, orang tuanya tidur, dan di kamar tengah, Tanya dan saudara perempuan lainnya, Ira, tidur.

Namun pada hari ini kenyamanan Irham berakhir. Orang tuanya, setelah menata ulang perabotan dan membeli sandaran tambahan, memindahkan saudari Ira ke kamar Irham, memberikan tempatnya di sebelah Tanya kepada Mikhail.

Irham dan Ira adalah saudara kembar. Mereka telah tinggal bersama selama enam belas tahun di apartemen yang sama dan belajar di kelas yang sama selama hampir sepuluh tahun, namun pernah menjadi teman yang akrab.

Irham punya minatnya sendiri - teman, permainan, olahraga, rock. Ira punya minatnya sendiri - pacar, menari, pakaian, musik pop, film.

Dan kini Irham harus tinggal sekamar yang sempit dengan Ira. Dan meskipun dia tidak membenci saudara perempuannya dan memperlakukannya dengan baik, Irham sangat tidak senang dengan situasi ini. Satu-satunya hal yang meyakinkannya adalah melalui Ira akan lebih mudah baginya untuk menjalin kontak dengan sahabatnya Yulia, yang diam-diam telah dicintai Irham selama hampir dua tahun.

Sejak malam pertama kakak beradik itu menghabiskan waktu bersama di kamar, mereka menjadi dekat satu sama lain untuk pertama kalinya, mengobrol hingga hampir tengah malam.

Irham terkejut mengetahui bahwa Ira adalah seorang pembicara yang sangat asyik, mudah bergaul, dan memiliki selera humor yang baik.

Setelah itu, mereka tidak hanya menjadi saudara dekat, tapi juga berteman. Namun hal terpenting yang Irham temukan dan yang tidak dia perhatikan sebelumnya adalah bahwa saudara perempuannya adalah gadis yang sangat cantik.

Irham mengetahui hal ini pada pagi pertama, ketika dia melihat adiknya berpakaian dengan kelopak mata setengah tertutup.

Ira, mengira kakaknya sedang tidur, berpakaian tenang, tidak curiga. Irham membuka matanya, melihat bagaimana Ira berdiri menyamping di depannya dengan gaun tidur pendek sampai pinggul. Ira mengenakan celana dalam putih dan melepas gaun tidurnya. Ini adalah pertama kalinya Irham melihat seorang gadis hampir telanjang sedekat ini.

Di bawah selimut, dia terpesona oleh keharmonisan dan keindahan tubuh adiknya. Dia hanya mengenakan celana dalam tipis, dua meter darinya dan dia dapat dengan jelas melihat kakinya yang ramping seperti pahatan indah, pinggangnya yang tipis di atas kebulatan pinggulnya, dan dua buah bukit kembarnya yang menggemaskan dan sedikit terangkat berisi kematangan sempurna.

Irham tidak punya cukup waktu untuk mengaguminya, karena Ira segera memakaikannya pada branya. Tapi sekilas kedua bukit kembar gadis ini muncul dalam kesadaran pemuda itu untuk waktu yang lama.

***

Selama pelajaran di sekolah, Irham terus melirik ke arah adiknya. Dia sempat melirik ke arahnya sebelumnya, tapi kemudian dia hanya menatap temannya Yulia yang duduk di sebelahnya. Tapi sekarang dia melihat mereka berdua. Membandingkannya, Irham melihat Ira sama cantiknya dengan temannya. Irham selalu terkesima dengan kecantikan wajah Yulia, mata coklatnya yang tertawa, lesung pipit di pipinya yang agak nakal, bibir melengkung yang sensual, dagu yang dipahat dan rambut coklat tebal sebahu yang sulit diatur.

Tapi hari ini dia melihat bahwa rambut Ira yang pendek, terang, pirang, seperti miliknya, mata hitamnya yang besar, hidungnya yang agak pesek di atas mulutnya yang indah, tidak lebih buruk dari milik temannya. Irham , mengetahui bahwa dia dan Ira sangat mirip, bisa menganggap dirinya pria tampan juga.

Ira dan Yulia, menyadari perhatian Irham yang terus-menerus, berbisik tentang sesuatu dan tertawa keras, yang memicu komentar dari guru.

***

Sore harinya Irham dan Ira kembali mengobrol lama. Akhirnya mereka terdiam, dan mulai tertidur. Tiba-tiba, suara-suara aneh yang terdengar dari dinding kamar kakak perempuan itu mengganggu tidur mereka.

"Apa yang mereka lakukan di sana?" Irham bertanya pada saudara perempuannya.

"Apakah kamu tidak tahu apa lagi yang bisa mereka lakukan? Tentu saja mereka bercinta!" Ira menjawab sambil tersenyum.

“Tidak bisakah kamu lebih tenang?” Irham tidak tenang.

“Bisa, tapi mereka lebih suka cara ini.” Suara dari balik tembok semakin kuat.

“Dengar Irham, ayo kita lihat bagaimana mereka melakukannya,” saran Ira bersemangat.

"Ya, apa yang kamu lakukan!" Irham mulai keberatan. "Bagaimana jika mereka melihat, dan pintunya mungkin terkunci."

“Jangan takut,” kata Ira tegas, sambil bangun dari tempat tidur. “Saat ini mereka tidak memperhatikan apa pun di sekitar, dan aku masih menyimpan kunci pintu mereka.”

Melihat Ira tidak mau membatalkan niatnya, Irham turun dari tempat tidur dan.hanya mengenakan celana pendek, melangkah ke koridor mengikuti adiknya.

Di senja hari koridor, mereka diam-diam mendekati pintu kamar Tanya. Ira membungkuk ke depan dengan wajah menghadap lubang kunci, dan gaun tidurnya yang sudah terlalu pendek merangkak ke atas, memperlihatkan bokongnya yang bulat. Irham menatap kaki adiknya yang telanjang bulat dari pinggul ke bawah. Tapi apa yang dilihatnya ketika Ira memutar kuncinya ke dalam lubang lalu diam-diam membuka pintu, langsung mengalihkan pandangannya dari kaki Ira.

Melemparkan tangannya ke belakang ikal hitam longgar di kepalanya, menekuk dengan fleksibel, seperti ikan besar yang tertangkap jaring ikan, punggung kakak perempuan mereka itu bergerak ke atas dan ke bawah. Di bawah pantatnya yang bulat dan bergoyang-goyang, kejantanan Mikhail yang berbaring telentang di bawahnya menghitam. Irham dan Ira, menajamkan mata dalam kegelapan, melihat bagaimana kejantanan Mikhail atau biasa mereka panggil Misha memasuki pasangannya di tengah erangan kenikmatan yang keras.

Dilihat dari volume jeritannya, terlihat jelas bahwa dia mendekati pelepasan. Punggung dan pantat Tanya semakin bergerak, erangan dan rintihan mereka menyatu menjadi suara konstan dengan nada berbeda, mengingatkan pada jeritan penggemar di lapangan sepak bola.

Tubuh Tanya seolah patah karena dorongan yang kuat dan dia sambil menekan dirinya ke dada pria itu, mulai mengejang dengan hebat.

Begitu erangan kenikmatan mulai mereda, Ira diam-diam menutup pintu dan masuk ke kamarnya. Irham bingung oleh apa yang dilihatnya, ia berjalan dengan susah payah mengejar Ira. Di dalam kamar, kakak dan adik itu merangkak di bawah selimut mereka. Mereka mencoba untuk berbicara, tetapi kesan setelah momen hubungan seksual yang mereka lihat tidak bisa membuat mereka untuk melakukan percakapan karena sekarang mereka menjadi sangat canggung.

Lanjutkan Membaca

Buku serupa

Buku lain oleh Black Sky

Selebihnya
Bab
Baca Sekarang
Unduh Buku