icon 0
icon Pengisian Ulang
rightIcon
icon Riwayat Membaca
rightIcon
icon Keluar
rightIcon
icon Unduh Aplikasi
rightIcon
I REINCARNTED IN TO A PAST DYNASTY

I REINCARNTED IN TO A PAST DYNASTY

Nadia Shafiera

5.0
Komentar
253
Penayangan
1
Bab

Besok atau nanti, bahkan jika itu suatu saat nanti. Andai ketika itu kita di pertemukan kembali. Maka tolong lupakanlah wajah ini, wajah yang pernah kau lirik, kau kagumi. Lupakanlah diri ini yang dulu pernah kau kenali. Lupakanlah nama ini yang dulu pernah kau sebut. Lupakanlah kesederhanaan itu dulu, yang pernah ada diantara kita. Jangan pandang jati diri ini seakan dia itu hal yang harus di hempas pergi. Tetapi, buanglah ingatan itu secara perlahan, supaya tersisa di lubuk hati terdalam mu itu, sedikit tentangku. Sedikit celah untukku. Namun, jangan hadirkan kebencian dan jangan biarkan hal hina itu yang menjadi sebab perpisahan itu. Tetapi jadikanlah perpisahan itu sebagai pelajaran dari yang di atas. Bahwa, jati diri wanita ini tidak sempurna dan tidak baik untuk teman hati mu. Sekali lagi, sisakan sedikit ruang untukku. Ruang gelap tak bercelah pun tak apa, asalkan di ruang itu aku mampu mengarungi malam yang sunyi itu sendirian dan menyimpan rindu untuk mu. Bila-bila aku sudah gak sanggup, maka akan kulepaskan nanti, nanti ketika kulepaskan pula nafas penghabisan ku. Seraya mengenang perpisahan kita...

Bab 1 WEIRD FELLING.

sinar matahari secara perlahan menembus tebalnya tirai. Sinarnya yang terang benderang dan terasa hangat membuat wajah mulus nan elok seorang gadis terasa bagai di sengat. mengacuhkan kehadiran sang surya, sang gadis kembali menarik selimut menutupi wajahnya dan kembali tertidur.

tapi sadarkah gadis itu? jarum jam terus berputar tanpa menunggu dirinya. dari detik ke detik. menit ke menit. jam ke-jam. hingga tiba-tiba, jam kecil yang berada di atas meja nakasnya bernyanyi membuat seluruh ruangan kamar itu jenuh mendengar nyanyian tuan jam setiap pagi.

mengacuhkan? kali ini tidak, mendengar nyanyian tuan jam saja dia sudah terkejut, apalagi dengan yang satu ini? mana mungkin dia tidak akan terbangun.

PRING!!

entahlah.

mungkin sesuatu yang jatuh dan pecah? tapi rasanya itu adalah satu hal yang secara sengaja di pecahkan, mungkin.

"aahhkk!" Teriaknya. Siapa lagi jika bukan gadis yang mengacuhkan tuan matahari tadi? mungkin ini hukuman untuknya.

"anak-anak! dengarkan ibu!"

"sona! kemarilah, sarapan sudah siap"

"Ibu! lihat dia! dia mengabil sarapanku, bu!"

"jangan terlalu keras! kalian bisa membuat kakak dikamar atas terbangun!"

itu adalah contoh keributan yang setiap paginya menjadi alarm gadis tersebut, meskipun agak mengganggu tapi itu sangat berguna baginya. Berkat mereka, dia bisa bangun tepat waktu dan masuk kerja tepat waktu.

setelah membereskan kamarnya, ia lanjut ke kamar mandi dan bersiap-siap masuk kerja. Ya, gadis itu bekeja di salah satu restoran kecil di kota seoul.

Beberapa menit setelah siap-siap, ia mulai menuruni satu persatu anak tangga. Dengan gontai dan lesu gadis itu berjalan menuruni tangga. Entah kenapa tak ada ciri-ciri semangat yang tergambar diwajahnya.

"Youra? Selamat pagi, nak." Sapa wanita itu dan menarik sebuah bangku di meja yang berbentuk bundar dan dikelilingi delapan bangku.

"Pagi, bi...." Balasnya dengan lesu.

"Sarapan dulu, nak. Bibi sudah siapkan roti dan susu ini untukmu." Wanita yang disebutnya dengan "Bibi" itu, ia menaruh segelas susu dan sebuah roti yang sudah diberi sebuah telur setengah matang diatasnya.

"Terima kasih, bi Jung. Tapi, sepertinya aku akan berangkat saja."

"Apa? mana bisa begitu. Kau harus sarapan dulu, baru berangkat kerja. Lagi pula, belum juga jam 7 pagi. Restoran baru buka, kan?" Wanita itu benar-benar ingin dia sarapan.

"Ayo, Youra. Sarapan bersama kami." Beberapa orang wanita turun dari kamar mereka dan menghampiri Youra yang sedang memakai sepatunya, bersiap untuk bekerja.

"Tidak, terima kasih." Jawab gadis yang bernama Youra itu. Suaranya hampir tak terdengar.

"Ada yang salah dengan dirimu hari ini, apa ada masalah Youra?" Tanya seorang perempuan yang kamarnya bersebelahan dengan kamar Youra.

"Terima kasih, sudah peduli. Tapi, aku baik-baik saja. Aku pamit." Gadis itu langsung pergi tanpa mencicipi sarapannya sedikit pun.

"Tidak biasanya dia bersikap begitu padaku...." Gumam wanita yang di sapa Youra dengan "Bibi Jung."

Ngomong-ngomong, bibi Jung itu pemilik Hasukjib¹ yang sekarang disewa Youra. Alasan dia begitu menyayangi Youra, karena Youra adalah orang pertama yang mau menyewa hasukjib¹ yang disediakan bibi Jung. Karena tempatnya terkesan sempit, jadi banyak yang menolaknya. Ditambah saat itu bibi Jung harus menghidupi tiga anaknya yang masih anak-anak dan membutuhkan banyak biaya untuk merawat mereka.

Itulah mengapa baginya, Youra adalah penyelamat keluarganya saat itu. Dia begitu mencintai si gadis Youra itu.

~oOo~

"Selamat pagi."

"Oeh? Youra, selamat pagi." Seorang gadis yang tengah membersihkan meja-meja bundar di bagian depan restoran, ia berbalik dan membalas sapaan Youra.

Mengingat belum ada persiapan makanan apapun untuk nanti, Youra memutuskan untuk segera ke

dapur.

"Selamat pagi, han."

"Pagi, Youra."

"Tunggu. Apa kau baik-baik saja? Youra." Tanya pemuda itu ketika berpas-pasan dengan Youra yang masuk ke area dapur.

"Hm...." Youra masuk kedapur dan mulai menyiapkan beberapa makanan untuk nanti.

"Very weird. What happened to this beauty?" gumam pemuda itu dan melanjutkan pekerjaannya.

Beberapa saat kemudian, sudah ada beberapa cheff yang berdatangan dan mulai mempersiapkan sajian khusus. Para pelanggan 'pun sudah memenuhi area depan restoran.

Mereka semua terlihat sibuk dengan tugas masing-masing. Namun, Youra. Ia hari ini bagaikan bukan dia. Matanya menatap lurus kedepan, namun dengan tatapan kosong, tangannya terus bekerja memotong beberapa buah-buahan.

"Youra? What happend?" Tanya seorang laki-laki bertubuh pendek dan agak berisi. Kebetulan pria itu berasal dari Inggris, dan sedang menitih karier di Korea. Karena itulah dia berbahasa inggris. Mungkin dia merasa aneh dengan sikap Youra yang terkadang melamun dan begitu lesu ketika melakukan pekerjaannya.

"Oh, no. I'm fine, cheff." Tuturnya dan segera memotong beberapa bahan yang akan dimasaknya nanti.

"Ok. Don't imagine your nature in here, dear. Haha." Youra hanya terkekeh kecil mendengar penuturan dari seniornya itu.

.

.

"Haah...." Youra menghela napas beratnya, begitu terlihat dari raut wajahnya kalau dia sangat kelelahan.

Gadis itu melepas celemek yang mengikat di pinggang dan lehernya. Karena sudah waktunya istirahat, Youra mengambil ranselnya dan berjalan keluar restoran.

"Youra!"

Youra menoleh dan mendapati Aera--temannya-- berlari menghampirinya.

"Kenapa?" Tanya Youra tersenyum kecil melihat sahabatnya yang sudah terengah-engah.

"Boleh aku makan siang bersamamu?" Tanya gadis itu, Aera.

"Um... maaf. Hari ini, aku ingin sendiri." Jawab Youra menolak permintaan temannya.

"Ooh, baiklah. Aku mengerti...."

Youra tak tahu apakah perkataannya itu akan menyakiti temannya atau tidak. Tapi, dia ingin menenangkan dirinya sejenak tanpa ada yang menganggu. Termasuk Aera temannya.

Saat akan beranjak dari sana, Youra tersentak. Ia terkejut dengan cengkraman yang begitu kuat mengikat pergelangan tangannya dan menghambat pembuluh darahnya. Sehingga telapak tangannya menjadi dingin dan memucat.

"A--ada apa?" Tanya Youra terkejut dengan ekspresi wajah yang dipelihatkan Aera.

"Kenapa kau tak ingin menceritakannya padaku? Aku tau kau sedang dalam masalah sekarang." Tutur Aera.

Mendengar pertanyaan sahabatnya itu, Youra tersenyum kecil. "Apa kau t*li?" Tanya Youra dengan lembutnya.

"Maksudmu?"

"Berapa kali harus kukatakan? Aku tidak sedang dalam masalah!" Pekik Youra dan menarik tangannya dari cengkraman gadis itu.

Entah kenapa dengannya hari ini. Padahal dia sedang tidak dalam masalah apapun. Tapi, entah kenapa ia merasa kalau dirinya sebentar lagi akan memikul sebuah tanggung jawab yang besar.

Youra menghilang diperbelokan jalan. Mungkin Aera yang kena semprot temannya itu langsung kembali ke restoran.

"Apa aku terlihat sangat terbebani?" Gumamnya terlihat berpikir.

"Ahk! pasti mereka tidak war*s!"

Begitu sampai di taman kota, gadis itu langsung membuka ranselnya dan mengeluarkan sebuah kotak berukuran sedang.

Perutnya yang sejak tadi sudah minta diberikan jatah, membuatnya merasa sangat kelaparan. Ditambah dengan beberapa orang yang menyebalkan yang menanyakan pertanyaan yang sama padanya sejak pagi tadi.

________________________________________________

¹(bahasa korea) Hampir mirip dengan kost-an yang biasa ada di Indonesia. Hanya saja, hasukjib¹ menyediakan segala perlengkapan kamar yang kita butuhkan. Bedanya lagi, hasukjib¹memiliki ruangan yang tidak terlalu luas dan biayanya akan semakim mahal jika fasilitas yang disediakan sudah ada di dalam kamar penyewa. Misalnya, kamar mandi.

Lanjutkan Membaca

Buku serupa

Buku lain oleh Nadia Shafiera

Selebihnya
Bab
Baca Sekarang
Unduh Buku
I REINCARNTED IN TO A PAST DYNASTY
1

Bab 1 WEIRD FELLING.

10/12/2021